Interview with Basement House



Beberapa saat yang lalu kita ngobrol ama anak anak yang terkumpul dalam label Basement House. Di club 365 kita ketemu ama personelnya yaitu Messa (Manager), Robin, Anggarez dan Ical yang bawel cerita banyak (sebanyak 29000 karakter kira2 ) tentang label yang mereka garap sejak 2004 ini. Berikut ini hasil ngobrol ngobrol kita...

Ada  siapa aja di Basement House ini?
Messa : Ada gue sebagai manajer, dj-nya ada Ical, Robin, dan Anggarez.

Ceritain  dong gimana awal-awal terbentuknya Basement House.
Robin:  Jadi sebenernya awalnya tuh  tahun 2004, si ical masuk dluan sama yang namanya Ferdy, ada temen kita juga,  dia tinggal di Washington DC. Iseng-isenglah buat label gitu sama Ical, dari  situ gue main sama Ical taun 2004, terus gue juga iseng2, kebetulan saat itu  gue juga baru belajarlah, terus gue liat-liat kayaknya oke juga nih, tertarik  juga jadi dj, terus yaudah gue join sama Ical, abis itu si Ferdy sibuk segala  macem, akhirnya Ferdy udah mulai keluar lah istilahnya, itu masih tahun 2004.  Terus yaudah kita buat acara kecil-kecilan, waktu itu masih jamannya Park.  Waktu terus berjalan, waktu itu gue masih sama Ical, tahun 2007. Anggarez  masuk, terus dari situ kita kayak ngeliat wah kayaknya kita perlu orang nih  yang maintain kita, istilahnya manajer lah, gitu kan, yaudah akhirnya kita  ngumpul-ngumpul juga bareng-bareng juga, akhirnya ketemulah Messa, yaudah  akhirnya Messa join deh sampai sekarang.
Messa : Jadi ibunya anak-anak, jadi mommy..hehe...

Kenapa  dinamain Basement House?
Ical: namanya itu sebenernya emang udah dari Ferdy sendiri sih, sebenernya  awalnya karna ada club di Washington DC, namanya Basement. Iya dari sana sih  namanya, jadi disebut Basement House karna musiknya house.

Kan  namanya Basement house,  apa semua DJ nya  main house atau ada diluar itu?
Robin : Nah, itu dia pengen klarifikasi juga sih, sebenernya house disini kita  nyebutinnya bukan sebagai genre sih, jadi awalnya namanya kan dari Ferdy,  mereka juga iseng-iseng gitu kan nyebut "Basement House-Basement House", mereka  juga dari awal juga ngga menganggap, ya emang kebetulan aja main house gitu,  tapi intinya kita bermula tuh semuanya tuh kita dari rumah, jadi kayak main-main  segala macem.

Jadi  house disini artinya rumah ya?
Messa : Dari rumah, bukan genre
Robin : Apa ya harafiahnya? Ya pokoknya kita bukan genre lah gitu. Jadi kita  makanya...
Angga : ngejelasin ini tuh paling, paling..
Robin : paling gemes juga sih kalo misalnya kayak orang bilang "aduh, wah kalo  misalnya gue main di acara basement house wah gue harus main house dong."
Messa : padahal engga...
Angga : karna dulu pas jaman nama Basement House itu mulai ada, fenomena  house musik tuh ngga segitunya, maksudnya  ngga yang kalo sekarang tuh bener-bener   yang house lah, apa lah, ini lah, bener-bener milah-milah genre banget  gitu  kalo sekarang tuh kayaknya, ya kan?  Padahal sebenernya musik  juga makin ya  udah ngga bisa di pilah2 lagi, udah makin rumit banget gitu loh.
Robin : iya bener..
Angga : udah hybrid lah gitu sekarang. Nah sementara dengan ada nama gitu,  jadinya keliatanya kita milah2 gitu, makanya ini paling krusial banget ni  pertanyaan ini nih...hehe.. ngejelasinnya tuh makin tahun ke tahun, tahunnya  makin maju, makin susah ngejelasinnya gitu. Karna pengertian orang makin ada  yang makin sempit, sedangkan kita makin melebar.

Jadi  sebenernya temen-temen di Basement House mainnya genre apa aja?
Angga : ya mayoritas sih...
Robin : house itu sih roots aja sih.
Angga : gue sih dari pertama nge-dj memang langsung main house. Cuman  Maksudnya ini gak menutup kemungkinan untuk diluar juga sih, sebenernya  kuncinya kalo buat gue tuh make sense sih   itu aja sih, kalo pasang lagu tuh make sense, itu aja sih. Kalo udah  make sense di kuping gue, ya semoga make sense di kuping orang yang denger,  gitu. Maksudnya untuk tempat segini (365 Ecobar.red)  lu ngga masang kaya misalnya tadi ngomongin  Dutch House, tempat segede gini pasang Dutch House kan ga make sense juga gitu  kan. Maksudnya yang enak asal di denger aja, trance juga ya mungkin, kalo enak  ya. Kalo misalnya tiba-tiba disuruh main di tempat yang big room-big room gitu  yaudah gitu, disesuaikan aja. Tapi ya, tapi memang sih belum pernah mainin  trance, cuman maksudnya, kita gak mau terlalu membatasi juga, gitu.
Robin : ya pokoknya  kita ya, kalo  misalnya dibilang gitu ya kita dance musik, kayak kalo misalnya diliat dari  sejarahnya kan, house itu emang apa ya, rootsnya musik dance gitu, house itu  luas banget, gitu kan. Trance juga house, bisa dibilang. Jadi ya mungkin dengan  adanya artikel ravelex ini  mungkin semua  orang bisa ngerti. Hehe..

Messa : hehe...
Ical : hehe..
Angga : udah tanggung juga gitu nama, daripada kita ngerubah nama lagi gitu  kan, maksudnya yaudahlah..
Robin : betul, kita sempet  kepikiran  juga sih, aduh gemes banget nih, tapi..
Angga : sempet juga dulu jujur bilang ke ical, "cal apa kita ganti nama aja  ni, soalnya kata house, kalimat house itu makin kesini makin gimana ya, gitu  kayak ya itulah gitu, orang ada yang menganggap gini, kita menganggapnya gitu,  gitu. Krusial banget gitu pengertiannya. Tapi pas dipikir-pikir lagi, ngga usah  lah orang udah banyak mengenal nama ini, gitu kan, ntar penyesuaian lagi lama  lagi.

Artis-artis  atau DJ-DJ yang jadi favorit anak - anak Basement House siapa aja?
Messa : dari ical...favorit lo...
Ical: favorite lokal, internasional? Kalo lokal ya anton, hogi lah pasti ya,  kalo internasional mungkin ya ngga tau mungkin dulu dengerin kayak Jeno, Garth,  Claude Monnet, terus ada Gregory mungkin.
Robin : kalo gue sih sebelum nge dj gitu pertma kali denger lagu dance music tuh  Jeno sama Garth.  Jadi sebenernya bisa  dibilang salah satu alasan gue jadi dj ya bisa dibilang dari musik  mereka juga gitu, tapi kalo misalnya gue  dipatokin siapa dj favorite, gue sih semua dj/produser yang lagunya keren dan  bukan dj, band juga, apapun deh yang keren, Cuma kalo misalnya untuk lokal gue  salut sama anton, karna dia yang ngebawa music house underground pertama kali  ke Indonesia.
Anggarez  : kalo gue sebenrnya, dulu kan gue di bandung  sebenernya awal pertama kali gue dipengaruhin musik tuh bukan house, tapi dlu  electro sih, yang pertama kali dulu sih label-label kayak Get Physical, Four  Records, Classics, dan lain-lain. Artis – artisnya kayak DJ T, M.A.N.D.Y,  Chicken Lips, Playgroup, Tiga, dan lain – lain. Dulu ada dj lokal anak bandung  yang bener - bener bikin gue jadi nge-DJ juga, Nishkra, terus ada Ademus. Terus  abis itu gue pindah ke jakarta, trus disini ya bersosialisasi mengenal dj2 sini  juga yang udah kenal, ya banyak pengaruh juga sih, terus pas mulai-mulai mau  pindah ke Jakarta itu banyak denger2in mixtape2 house juga, kayak Jeno gitu,  Doc Martin, Danny Howells, ya pengaruhnya lumayan sih.
Messa : semua DJ basement house gue suka, semua yang gue manajerin gue suka,  DJ Favorite gue. Kalo misalnya gue ngga suka lagunya gue ngga mungkin mau  manajerin sih dari awal..hehe..
Nge  fansnya sejauh apa? Orang-orang itu sampe mempengaruhi warna musik kalian ngga,  atau mempengaruhi  dalam pemilihan lagu  dan style dalam bermain mungkin ?
Ical : jelas sih pasti, denger2in mixtapenya atau apa gitu.



Sebagai  Party Organizer BH udah bikin party apa aja?
Robin : So far sih baru party di club...
Messa :  hampir seluruh club di Jakarta  sih ya...
Robin : ya, hanya itu hanya buat, jadi sebenernya kita kalo bisa dibilang kita  masih cukup underground lah, gitu, jadi kita kayak X2 kita belum pernah karna  jujur musik kita....
Angga : music policy dan ada rules-rules yang ngga bisa kita tembus  juga gitu.
Robin : meskipun kita diajak kita juga masih belum berani karna kita belum,  daripada musik kita ngga diterima kemudian nama kita jelek mendingan ngga usah.
Angga: tapi kadang-kadang ada batasan gitu kalo di kita gitu maksudnya kita  ngga mau memaksakan kalo sebuah tempat memang kita ngga bisa disitu, gitu.  Maksudnya kita ngga mau jual diri juga hanya untuk bisa bikin di semua tempat,  tapi sebenernya tempatnya ngga cocok dengan karakter kita, kita ngga mau sih  gitu. Ya cukup idealis sih gitu.
Robin : tapi misalnya dibilang idealis, idealis kita bukan egois sih. Tapi  idealis kita lebih ke kita berusaha membatasi aja.
Angga: berusaha nyebrang batas sedikit tapi ngga nyebur jauh-jauh amat, gitu.  Kita ngga mau sampe dia berubah jati dirinya jadi begini, gitu,,ngga mau..
Messa : mungkin kayak beberapa waktu yang lalu kita nyoba bikin di Immigrant,  kayak gitu ya, ternyata bisa juga, gitu.

Robin : karna musik-musik kita juga kayak di Immi ya masih bisa masuk gitu,  Cuma kalo misalnya ditempat lain mungkin ada beberapa yang harus itu (musiknya  -red) Cuma kita ngga bisa.
Messa : kayak dulu di public, kita masih bisa, public udah ngga ada sayangnya.  Dulu di balcony, di atas embassy juga kita sempet bikin beberapa kali, dulu  lumayan rutin bikin disitu, sekarang lagi sering paling di sini (365 Eco Bar-  red), Marley's..
Robin : Cuma kita bikin, kita ngga mau bikin kayak sekedar bikin, main, that's  it gitu, kita bikin ada suatu konsep, suatu tema, gitu..
Messa : pasti berkonsep kalo kita bikin.. pasti selalu ada tema...
Angga : ada tema dan kalo bisa ada tema yang ke musik juga gitu..
Messa : ngga asal gitu loh..untuk sekedar bikin event..

Ada  ngga event yang identik dengan basement house, jadi kalo orang liatnya wah ini  event pasti basement house yg buat?
Messa : kayak sekarang ini Jackin The House...
Robin : itu event awal banget ya, nama pertama kali...
Ical : dari Ferdy masih ada..
Robin : dari Ferdy masih ada sampe gue, ya itu harus kita pertahankan.

Kosepnya  seperti apa?
Angga : Jackin The House itu sebenernya kalo buat gue sih idenya, ngga tau  Cal bener ngga ya, maksudnya kita music policynya house, tapi apapun bisa gitu,  maksudnya kan bisa ada deep house, bisa ada dub house, bisa ada organic house,  atau segala macem, terserah gitu yang penting disini main house ya apapun bisa,  asal enak aja gitu.
Ical : dan Jackin' disini juga bukan Jackin' the house gitu...
Angga: bukan house yang jackin' gitu tapi slank aja gitu... nge-Jackin'-in  house bisa jadi apa aja, gitu, tapi lu main house.

Robin : jadi mungkin kalo misalnya liat di beatport ada genre Jackin' House  itu kan muncul juga, sebelum itu muncul juga kita udah ada, cuman pas setelah  itu muncul banyak yang kepikiran jackin' the house brati harus main  jackin'-jaackin' kayak di beatport dong? Gitu.
Angga: soalnya ada genre house yang   Jackin' itu ada..
Robin : iya..yang kita maksud bukan genre Jackin'.. Awalnya dari liat plat-plat lama, ada judul Jackin' The House, yaudah kita coba ambil dan cocokin dengan konsep kita ternyata pas.

Jadi nama  event ini diambil dari judul lagu ya?
Robin : Jackin The House itu judul lagu, dulu kita ceritanya liat-liat plat  lama gitu kan, jackin the house-nya lucu nih, yaudah..
Ical : sebenernya Jack' your body aja...Jack' your body on the dance floor  gitu..
Angga: itu lagu Jack your body kan ngetop banget tuh, maksudnya, itu juga  mungkin jack-nya bukan berarti genre jackin gitu, tapi disitu lagunya Acid house gitu kan, maksudnya kayak gitulah slangnya gitu, Jackin'

Kriteria  Artis-artis yg jadi guest djnya gimana?
Angga: itu kita pilih
Messa : kita pilih, kita pasti berembuk, pasti kita ngga asal..
Angga: makin kesini makin kita pikirin, gitu..makin bener-bener nyari yang ibaratnya  kalo misalnya setahun dua tahun yang lalu kita masih bisa berapa guest dengan  karakter yang begini, kalo sekarang tuh bener-bener dipersempit lagi,  karakternya harus gini, gitu..karena kita juga pengen bikin Jack'in The House  ini makin dewasa kan, gitu. Maksudnya ngga mau orang yang 3 tahun yang lalu  liat Jackin' The House kayak gini, terus tiga tahun kemudian masih gini2 aja  gitu. Ngga mau kan, kita pengennya ada perkembangannya kan, gitu. Rules-nya  juga orang bisa ngerasa gitu, oo..rulesnya gini, gitu...

Termasuk  pemilihan lokasi acara juga?
Robin : lokasi bebas..
Angga: nah, kalo lokasi kita agak nyerah sih sebenernya. Jakarta makin kesini  kan tempat yang medium itu susah banget, ibaratnya kalo medium kita bisa lebih  underground gitu kan, udah susah banget, yaa...kita bener-bener manfaatin yang  bener-bener ada. Kayak disini (365 EcoBar-Red) kita lumayan udah, lumayan lah  ya, udah lumayan lama.
Messa : udah dari tahun lalu, dari awal ini (365 EcoBar-Red) buka.

Anak-anak Basement House udah pernah main di mana aja?
Robin  : Event yang pasti  kayak kita sebenernya mm...kita apa ya, kita ngga mau menjaga jarak sama label  siapapun, kita pengen kerjasama sama label siapapun, dengan kita kayak gitu  alhamdullilah kita sering diajak main, segala macem, bahkan label- label yang  kayak mungkin ada yang kayak misalnya kayak synan dia dimata orang label  trance, mungkin banyak yang bilang, wah kok ngajak Basement House sih, kan  mereka House, ngga menutup kemungkinan. Event-event hampir semua label.
Messa : event hampir semua label
Angga: Apalagi Ical yang jam terbang paling tinggi. Outdoor indoor, dan besar  kecil. Label semua hampir pernah nyoba, ya kita bersyukur juga gitu, maksudnya  yang bagus juga buat Basement House.
Robin : yang pasti gue ngga bakal bisa ngelupain dia deh (nunjuk ical).
Messa : ahahaha...
Robin : Karna dulu gue orangnya DJ tertutup kalo jujurnya gitu, sekarang  gue udah mulai yang terbuka dan itu harus, lo  tuh ngga boleh menutupi diri lo..
Ical : kok jadi curhat? Ahahaha...

Kota-kota  yang udah pernah disinggahi sama anak-anak Basement House?
Robin : yang paling banyak keluar kota sih Ical..
Ical : paling kalo ke luar negeri ke Bangkok ya, Indonesia paling Jakarta,  Bandung, Bali..
Robin : Kalo gue pernah di Medan.
Angga : Gue sih Paling jauh Lampung, pernah. Lampung, Bali, Bogor, Bandung.
Robin : tapi kalo untuk luar negeri yang pernah cuma Ical, Bangkok...
Ical : Acara, nama Clubnya namanya "Glow", yang ngadain Senshimix Records,  itu salah satu record di perancis.

Udah  pernah main bareng DJ-DJ favorite kalian?
Messa : udah dong, siapa ya..
Angga : paling dulu ada event kita juga itu Nick Chacona itu lumayan favorit  kita juga sih, gue terutama. Paling pernah main di beatfest tuh sama siapa ya,  Diplo ya, Too Many DJ's, pernah juga jadi opening buat Todd Terje di Capocaica, DJ Idjut Boys di Indochine, DJ Falcon dan Steve Aoki di Budha Bar , Ical juga  lumayan sering tuh..
Ical : kalo gue paling Nick Chacona, sharing deck kan maksudnya, Kevin Yost, Richie  Hawtin, Studio Apartment, Collete, David Tort , Alfred Azzetto, Cevin Fisher,  John Jones feat Tara McDonalds, Empire Of The Sun.
Robin : Nick Chacona, Jean Claude Ades..

Penghargaan  yang udah pernah dicapai?
Ical : Alhamdullilah dapet Best House DJ of The Year, walaupun ngga nyangka  sih sebenernya, tahun 2010..ngga nyangka banget, sampe yang ngambilin Messa,  karna masih main sama Angga di Brightspot.
Robin : kalo misalnya ada video-video kayak di grammy awards gitu, Ical di  tampilin kali, "sorry guys, gue ngga bisa dateng."  Hehe.. Dan dia 2009 juga Nominasi lagi Best  House DJ of The Year.

Sekarang  kan lagi musim nih, kalo DJ-Dj punya label ngga Cuma satu, atau punya project  sampingan juga, kalo anak-anak Basement House gimana?
Angga : gue ada dua sih, tapi yang satu ngga aktif gitu sih, itu karna  pertemanan aja dulu ini di aksara, itu kan ada WTF, ikutan juga karna dulu  karna nongkrong bareng aja sih, tapi lumayan lah, maksudnya ada perbedaannya,  beda banget karakternya dengan di Basement House jadi, gue ada masukan juga  gitu, ngga ini apa namanya, ngga statis lah, ngga gitu-gitu aja, ya ngga  stagnan gitu-gitu aja, jadi ada pengalaman juga, ya ambil positifnya aja.
Robin : kalo gue ngga ada, kalo Ical mungkin gue wakilin (lagi perform-Red.)  Ical kan sekarang jadi resident Immigrant gitu, mungkin kalo lo jadi resident  lo juga harus bawa nama Immigrantnya juga kan, sama solid house juga.


Solid  House itu apa?
Ical : Paguyuban DJ...ahahaha....Oya Groove Monkeys juga, project main berdua bareng Darto...hehe...

Anak – anak Basement House udah pernah ada yang kolaborasi bareng artis atau bikin live p.a?
Ical : Belum sih...
Messa : Rencana...hehe...
Robin : Sebenernya kita untuk tahap ke produksi kita kepengen banget sih, dari  dulu gitu kan, cuman karna ngga ada waktu dan sekarang sih kita lagi menjajaki  sih buat produksi, jadi bikin lagu doang sih baru, Cuma kalo untuk live P.A  dengan artis kita belum.


Anggarez, Messa, Robin & Ical

Kalo  ada DJ yang mau gabung sama Basement House gimana? Ada kriteria/syarat khusus  ngga?
Robin : waahh..harus di plonco dulu...hahaha...
Angga: kriteria sih pasti ada, Cuma so far sih kita ngga bikin kriteria  tertulis, harus begini, harus begini juga sih, engga juga.
Robin : Karna kita tuh bukan suatu company yang lo mau ngelamar...
Messa : Terus ada requirementnya gitu....
Angga : kita pasti pikirin, kita pasti pertimbangin dengan mateng...
Robin : Kalo kita tuh kepengennya diantara kita itu satu passion, ya maksudnya  yang cocoklah. Untuk saat ini sih kita belum ada kepikiran ke situ sih ( nambah  DJ- Red), karna kita saat ini merasa cukuplah, meskipun kita ada pikiran  kedepan untuk mengembangkan Basement House gitu, tapi sekarang kan kita masih  punya kesibukan masing – masing kan, jadi untuk sementara ini yaudahlah kita  ini dulu aja.
Angga : kadang kalo yang sekarang mungkin, DJ mungkin kayak yang bener-bener  masuk satu label dan pengen punya penghasilan dari per gig gitu kan, mungkin  kita ngga se-kaku itu juga gitu, kalo kita kan dulu rulesnya dari yang  bener-bener main bareng gitu, jadi memang bener-bener dari for fun gitu, ya  maksudnya kita juga berusaha kalo bisa menghasilkan, ya bagus juga.
Robin : Alhamdullilah gitu, cuman kita prioritas kita pertama bukan duit gitu,  pertama adalah kita pengen menyenangkan orang, itu doang sih, kita main orang  suka lagu kita tuh kita udah seneng.
Angga : Suka acaranya, suka konsepnya, maksudnya kita ngga dipandang sebagai  acara yang ngga bermutu juga gitu maksudnya. Setidaknya itu, paling kecil  itulah.
Robin : Jadi secara ngga langsung target kita tuh memuaskan, men-service  orang-orang yang datang gitu, nah sampe bener-bener orang banyak suka nih, baru  deh kita bisa buat lebih besar lagi.

Gimana  pandangan anak-anak Basement House terhadap perkembangan Dance Scene di tanah air?
Robin : yang pasti sih untuk dance scene di Indonesia sih gue bilang udah maju  banget sih, dan Indonesia kan negara nomor 1 yang paling maju dance scenenya di  asia tenggara. Yang pasti dance scen di Indoensia kita okelah gitu, tetapi  pasti ada tapinya kan kekurangan-kekurangan, mungkin dari segi masyarakatnya  mungkin masih apa ya, lebih komersil kali ya.
Messa : iya, kadang untuk lagu agak susah untuk nerima lagu2  baru, idealis dikit ato apa gitu, mereka tuh sepertinya di manjain sama  lagu-lagu yang komersial.
Robin : Ada sih beberapa tempat yang mereka tuh nerima apa adanya gitu, cuman  ada juga beberapa tempat yang kita harus di request apa segala macem gitu,  terutama kayak tradisi request itu, itu sih yang kita sayangkan. Tradisi  request itu makin tambah banyak.
Angga : Dance scene Jakarta sih sebenernya udah, ya banyangin dari tahun  berapa ya, dari sebelum kita mulai nge-DJ aja maksudnya sebenernya udah kuat  banget gitu, Jakarta. Buktinya kita juga bisa tau gitu dulu kan, maksudnya  apalagi orang – orang yang awal –awal mulai ke club gitu kan, umur – umur  berapa gitu udah mulai bisa ngeliat kalo ada gitu, scene-nya tuh di sini kuat  banget,apalagi ya electronic music, dj, kayak gitu-gitu. Udah dari tahun berapa  tuh ya, bagus banget sih gitu, cuman ya maksudnya mungkin adalah  negatif-negatifnya, mungkin di karenakan karena kondisi negaranya, Indonesia  kan kayak gini, gitu kan, maksudnya mungkin dari ekonomi lah, politik, segala  macem, mungkin ada pengaruh dari situ juga sih kali ya, yang bikin sisi  jeleknya ada pengaruh dari situ kali. Misalnya politik lagi ngga baik, misalnya  lagi rusuh gitu kan, oorang-orang jadi males ke tempat hiburan, kayak  gitu-gitu, terus dari situ club-club jadi sepi, ya dj-dj juga males main, ya  kayak-kayak gitu kan, ngaruh dari situ mungkin.


Kalau diliat  dari maraknya manajemen dj, party organizer, dan event oraganizer, menurut  kalian gimana?
Robin : Ya bangga sih, dj tuh sekarang beda banget gitu, maksudnya lo taulah  ada beberapa dj yang bener-bener a dj for  life gitu, kalo misalnya di KTP-nya bisa ditulis dia DJ juga dia mau kali  nulis DJ gitu..
Messa : Kayak Naro, Abang, hidupnya udah DJ...
Robin : Kayak Naro, Abang, gitu, dia dengan DJ udah bisa beli rumah, bisa beli  mobil, bisa hidup disitu. Bahkan mereka, mungkin bisa melebihi manajer bank..  jadi bener-bener hidup sih, maka that's why kenapa kayak orang yang mau jadi dj  banyak ya mungkin karna itu juga, karna emang potensi nyari duit ada.
Messa : Sama pride juga sih, kalo kayak gini hari kayaknya orang bangga jadi  DJ.
Robin : Gue bangga jadi dj, gue dj karna emang passion gue musik gitu, gue  punya band juga, segala macem gitu.
Messa : Tapi semuanya juga ada kerjaan kantoran juga...makanya lebih ke  passion sih.
Robin : Cuman  misalnya gue disuruh  milih lo mau dibilang dj apa musisi, gue lebih milih musisi.

Ada  masukan ngga buat temen-temen yang pengen bikin manajemen dj, biar bisa solid kayak Basement House?
Angga: Menurut gue sih, nomor 1 sih karakter sih, maksudnya jangan sampe ni  eo, label, dan dj manajemen kan udah banyak banget gitu, tapi kalo ngga ada  karakternya buat apa sih, gitu. Maksudnya kalo misalnya ada satu label dengan  label yang lain mirip-mirip dan bikin acara sama, konsepnya sama, itu percuma  sih kalo menurut gue, jadi paling bener harus punya karakter sih. Tapi memang  mencapai suatu karakter itu ada prosesnya, gitu.  Itu harus ditempuh juga sih, mungkin  prosesnya ya harus melewati dianggep sama dulu, mungkin sih ada gitunya juga,  ya itu hukum alam lah ya, tapi karakter kalo buat gue itu penting banget.  Makanya kalo buat gue tuh sebenernya yang menyenangkan passion gue disini bukan  dari musiknya, pertama musik, kedua tuh creativity sih kalo buat gue, itu hal  yang bikin gue stay disini sampai sekarang, gitu. Gue senengnya disitu,  memikirkan sesuatu yang beda aja, misalnya beda ya walaupun itu out of the box  atau engga, tapi buat gue beda, maksudnya gue belum pernah ngelakuin itu dan  orang lain belum terlalu banyak yang sama juga.
Robin : Karakternya disini juga bukan karakter musik, kalo musik okelah karna  banyak, kalo musik sih mungkin banyak banget yang sama, cuman ya lo harus  punya, harus bisa bikin acara yang beda, berkonsep, ya karakter acara-nya yg  penting,packaginnya tuh harus beda.
Messa : Harus bergaul, ya mau ngga mau, ngga bisa nutup diri, kan kita main  musik ini (House) nih, kita mau bergaulnya sama anak house doang, ngga bisa,  harus ke semuanya sih, jadi ngga bisa mengkotak-kotakan.
Robin : Ngga boleh mengkotakan diri, ngga boleh mengkotakkan genre musik,  meskipun lo ngga suka RnB, meskipun lo musik house ngga suka trance gitu, kalo  misalnya lo diajak ke acara itu ataupun engga, lo tetep harus mau, at least lo  tau lah itu kayak apa acaranya, itu sih bener-bener ngaruh banget lagi, untuk  kuping tuh lo jadi kebuka.
Angga : yang pertama selain ke kuping, wawasan sih, terus pengetahuan mengenai  venue juga gitu kan, maksudnya karna ngga semua venue bisa di treat sama kan.  Kita kalo disini ngga bisa loh kayak gini, kita kalo disini harus beda lagi  nih, tapi gimana caranya bedanya itu tetep jati dirinya kita dan benang  merahnya tetep kita, tapi kita beda, gitu. Kayak gitu-gitu juga ngasah otak  banget sih, dan memang bener-bener harus dipikirin. Ibaratnya kayak deadline  juga sih. Bergaul, self marketing juga.

Kegiatan  anak-anak Basement House diluar industri dance scene apa aja sih?
Robin : kalo gue, kerja di agency inhouse di salah satu perusahaan rokok.
Messa : saya pengacara, di Hutabarat Halim dan Rekan.
Angga : kalo gue kerja juga, gue in house art director, graphic designer di  salah satu anak perusahaannya MNC.
(Ical sedang perform)
Robin : kalo ical tuh dia yang bener-bener dj, karna dia dulu belum sempet  ngelewatin tahap kantor. Dia sekarang resident di Immigrant, dulu sempet jadi  resident di Dizzy, Urban Lounge, dan dari situ menurut dia dari segi financial  udah cukup banget, ya udah sampai sekarang.
Messa : Dia dulu anak hukum juga, dia kuliah..dia prinsipnya too cool for  school, dia ngga suka sekolah soalnya, dia bilang...hehehe...

Ada  ngga cita – cita Basement House yang belum kesampaian?
Angga : Bikin Outdoor party sih..kalo gue sih lebih pengen nyebutnya outdoor  party gitu, karna kalo rave tuh orang lebih ngeliatnya buat skala gede gitu,  kita outdoor party yang seru yang kita banget, tapi orang masih mau terima. Ya  sebenernya karna ini juga sih, karna pengen banget aja main di outdoor,  gitu..hehehe...aspirasinya dari situ sih...
Robin : Bikin rave party ala Basement House..dan yang beda yang belum pernah.  Kalo salah satunya sih yang udah pernah kesampean kayak di Gili sih itu udah  salah satu acara impian kita banget sih yang akhirnya kesampaian, gitu. Dan  waktu itu kita pengen ngajak DJ luar itu udah pernah kesampaian, Nick Chacona.
Messa : Angga waktu ke Gili ngga ikut, karna anaknya baru lahir..

Dalam  waktu dekat ini anak – anak Basement House punya rencana apa?
Robin : yang pasti sih kita tetep me-maintain acara-acara reguler.
Anggarez  : Kita harus bikin satu reguler party yang sampe  orang-orang "kalo ini ya acara Basement House". Kalo yang dalam waktu dekat sih  itu, kalo yang personalnya mungkin kayak Robin, Ical mungkin release lagu,  track.
Messa  : Track-nya itu juga  untuk kita support Jakarta Techno Militia juga.
Robin : Kalo gue sih, dalam hati gue sih pengen nge-band lagi sih.
Messa  : Karna semua tuh  awalnya tuh dari Band, semua punya band..
Angga : Gue juga sebenernya lebih pengen nge-Band sih daripada produce track,  tapi memang nge-band kan lebih susah karna orangnya banyak gitu, dan harus ada  personilnya berapa, gitu. Itu susah banget sih, dan kesibukan kantor juga  bener-bener tight banget gitu.

Last  word from Basement House
Dengerin musik seluas-luasnya deh. Apapun dengerin  deh.


23/03/11, 18:30 by Gober , Viewed 1186 times.

Comments

Please login or register to post comments.
    Pages: [1]

    Write Comment

  • club2club  on 23/03/11, 18:47
    Interview yang menarik...Sukses terus Basement House!  *bgs*
  • nandi  on 23/03/11, 21:56
    one of my favorite label in Jakarta..beside future10 and digitalsix.. ;)
  • deefoundation  on 23/03/11, 22:37
    Hello teman2 Basement House  :)
  • dirtynumbangelboy  on 24/03/11, 00:27
    I dig..  *bgs*
  • AndrE ClayZ  on 24/03/11, 09:38
    Thank you buat Messa, Ical, Robin, dan Angga yg udah meluangkan waktunya untuk di interview, di sela-sela kesibukannya ngurus event..hehe.. :D
  • anggabc  on 24/03/11, 09:40
    nice one  *bgs*
  • anggarez  on 24/03/11, 17:04
    big thanks interview+photo session nya buat bang andre, much respect buat semua ravelex team. sukses buat ravelex!  *bgs* *tepuktangan*
  • MaraDiorama  on 24/03/11, 18:14
    Good luck buat Basement House...... *bgs*  :)
  • wendmyelect  on 25/03/11, 02:54
    seru,rame dan banyak kata "gitu" nya looh  ;D sukses trs Basement House   :-*
  • ICAL BH  on 25/03/11, 03:39
    thank you Ravelex and thank you guys :)
  • luthfi  on 25/03/11, 10:26
    Nice article! This is how it supposed to be!
  • olis  on 25/03/11, 13:35
    ok, harus ada nih info kayak gini... *bgs*
  • Robin BH  on 25/03/11, 14:41
    Thank you Ravelex crew   :) :)
  • 7  on 25/03/11, 16:00
    bangggg aaabbbbiiinnnnnnnnnnnnnnnnnnn *hap