Show Posts

This section allows you to view all posts made by this member. Note that you can only see posts made in areas you currently have access to.


Messages - Gober

Pages: 1 [2] 3 4 5 ... 180
26
Main Talk / Quickie with Sasha Grey the DJ
« on: 11/12/14, 12:47 »


Mengamati tampangnya mengundang pertanyaan "Pernah liat dimana ya gue?", jawabannya mungkin bisa google sendiri ya. Sasha Grey di dunia erotica dikenal sangat hardcode, untungnya di dunia DJ dia gak jadi DJ erotik.  Kita dapet kesempatan nanya beberapa pertanyaan  pas kita temuin ini lagi bertugas sebagai DJ di festival It's the Ship.

RVLX "what is the best advice someone give you in your life?"

Sasha
"Something that I always think of is, Never Let Anybody tell you no because you're a woman.  So, I feel like a lot of the challenges I have in life, are the challenges all woman have in life. So I always keep that all in the back of my head, when I see, you know... man get a way with having vibrate personality, but women being criticized to this things, that makes me wanna fight and achieve my goals more than anything"

RVLX " what is the craziest story from your tour ?"

Sasha :
"I was DJ-ing in event, and this promoter was ... soo F*ck Up..I was drinking, maybe one or two drink so I was fine, I'm ok..and the promoter say " Hey Girls , lets get in the car now" and we looked each other and say "noo..noo..see the paper work?" "I'm not getting in the car with you".
It was a little bit scary but also entertaining, and I said "wow this guy take jobs seriously"

RVLX "is this your first time on the Ship/ Party on the ship?"

Sasha :
"Yes, this is my first time, it's very bizarre"

RVLX "What kind of genre will you play on the Main Stage and also in the private party?"
 
Sasha :
"I 'll play some hard stuff on the main stage, I want to make the energy level high, so the crowd can enjoy and for the private party I'll play some Deep House for sure"

ila_rendered
ila_rendered

words by Aji Respati

27


Setelah 3 tahun diselenggarakan di Malaysia, Future Music Festival Asia mengumumkan venue baru untuk event tahun depan yaitu Changi Exhibition Centre di Singapura. Seperti di tahun tahun sebelumnya, festival ini bakal diselenggarakan pada tanggal yang sama yaitu 13-14 Maret tahun depan. Bagi yang udah sering ikut festival di Singapura tentu asing dengan tempat baru ini. Changi Exhibition Centre menempati area seluas 140.000 meter persegi dan mampun menampung kurang lebih 50.000 orang selama 2 hari festival ini.

“For 2015, FMFA is quite simply going to be our biggest yet with multiple mega stages, world-class sound, lights and stage production and huge star power. Today’s announcement is just the tip of the iceberg, and fans can expect even more big Pop, Hip Hop and EDM names when we announce our full line-up in January. So in true Livescape fashion, expect some pleasant surprises. We’re expecting to unveil a total of over 50 international and regional acts on our bill. In addition, with Changi Exhibition Centre as our new home, we are confident that we will be able to curate the biggest music playground this region has ever seen”, sebut Iqbal Ameer, CEO dari Livescape Group yang baru baru saja mengadakan party di kapal pesiar pertama di Asia, It's The Ship.



Berikut ini adalah Phase One Line-up FMFA 2015:

INTERNATIONALS (IN ALPHABETICAL ORDER):
•   AFROJACK
•   ART DEPARTMENT
•   AVICII
•   BASSJACKERS
•   BLASTERJAXX
•   CARNAGE
•   EXAMPLE
•   FATBOY SLIM
•   GORGON CITY
•   KNIFE PARTY
•   NERO
•   ROBIN SCHULZ
•   SIGMA
•   TCHAMI
•   THE PRODIGY
•   + MANY MORE TO BE ANNOUNCED IN JAN 2015

LOCALS & REGIONALS (IN ALPHABETICAL ORDER)
•   ANDREW T (SG)
•   BOTTLESMOKER (ID)
•   BUD CULTURE (MY)
•   DANGERDISKO (MY)
•   DJ RAH (SG)
•   H3 (MY)
•   MR NASTY & GURUGURU (MY)
•   NEZ (SG)
•   TERENCE C (MY)
•   YA5TH (SG)
•   + MANY MORE TO BE ANNOUNCED IN JAN 2015

More info : www.futuremusicfestival.asia


28
Main Talk / 5 Minutes with Paul Van Dyk
« on: 04/12/14, 05:23 »


German Grammy Award-winning producer Paul van Dyk has a lot on his plate – he’s been churning out captivating music since the time most of us were in our diapers, he tours the world almost non-stop for years on end, and he runs a prolific label with some of the electronic world’s most prominent talents under his tutelage. We managed to catch him for a few minutes before his stunning set at the Colosseum Club Jakarta last month to talk about cheesy EDM bullsh*t, how he still finds time to make music, and hiring managers…

You’ve conquered almost all the bases as a DJ, and a producer. What’s next for you?
Well, there’s always sort of a personal perspective on things, you know? And to me there are still too many things I want to do in life. And as for my passion of making and playing music, the next challenge is always the next show, so the next thing I want to conquer is that crowd.

After being in the scene for so long, what still excites you most about doing this?
Well, it’s the music. When I started, the DJ was always in the corner somewhere. We had no stages, no fame, no money whatsoever – it was really purely about the music, and that still drives me forward.

Since you’ve started, the internet has become the main battleground for budding producers, and world famous DJs alike to showcase their music to people globally. What would you say has changed most for DJs like yourself who have seen the scene change in this way?
Well, you know, it is much easier for up and coming talents to bring their music across. At the same time, let’s say like fifteen years ago, I was listening to a hundred records a week, and maybe two or three were really good. And now I’m listening to probably – not me, luckily I’ve got a filtering system now. It’s probably something around five to six thousand songs a month, and it’s still only two or three songs which are really any good. That basically shows you that the quantity went up but the quality didn’t necessarily go up that much. So, that’s obviously something that has changed. It’s so much easier, and to some extent, maybe having an A&R manager, someone who guides you, isn’t necessarily the worst thing in the world. The other things, and this is what I really enjoy, is to be able to communicate with the people that enjoy my music, and that’s something that’s really cool.

Speaking of budding talents, is there anyone whom you’re particularly psyched about?
There is so much good music. We’ve just released a great song by Paul Thomas, Alex Morph is working on a great album. So there’s so many great things going on all the time. I’m missing out on so many right now. The best part is, even though there’s all this cheesy EDM bullsh*t going on, there’s still a really core base of electronic music coming out and that’s great.

In that case then, what would you tell someone who’s interested in making good music of their own?
Well, concentrate on the music. It’s not about throwing cake or things at people – that won’t last long. If you want to make an artistic career, to make it last long, then you need to leave a mark somehow. You need to make something that attracts people to what you do.

Well, at the stage that you’re at – touring the globe multiple times a year, how do you still find the time to make music?
Well, the great thing is that my setup has keyboards and laptops on stage – it’s basically like a studio. So when it’s not on stage, it’s in my hotel room so I can always make music. It’s like I live in two different places also, so I have two studios there too. I use Ableton mainly – it’s not easier, it’s easy if you want to make it easy. The thing is, I use it as a performing tool, not just a playback, so that’s a very intense concentrating job. So if I mess up, there’s suddenly no drums, no bassline, or no strings, or maybe nothing at all. And so it’s that kind of stuff that allows me to be really creative on stage, and allows me to combine being a musician and a producer, as much as being a DJ altogether and making the whole thing more intense.

www.paulvandyk.de
Text by Isaac Miranda (Juice KL)
Picture by Dekra

ila_rendered
ila_rendered
ila_rendered

29


Ngiri ngeliat orang yang party di Holyship! Jangan ngiri lagi karena bentar lagi nih bakal ada party diatas kapal pertama di Asia lo. Livescape, promotor yang membesarkan Future Music Festival Asia di Malaysia bakal bikin event yang dikasih judul ITS THE SHIP. Event ini bakal diadakan diatas kapal persiar mewah The Royal Caribbean's Voyager of the Seas selama 5 hari 4 malam berangkat 21 November dari Singapura menuju pulau Langkawi Malaysia dan balik lagi ke Singapura pada 25 November.

Lineup yang bakal meramaikan event ini antara lain Dash Berlin, Lil John (DJ Set), Basement Jaxx, Ali & Fila, D-block & Stevan, ISMC, Sick Individuals, Craze, SBCR, Chvrces, Croocers, Trop Killaz, Jillionaire, Aeroplane, Alex Metric, Louisahhh dan masih banyak lagi regional talent.

Tiket masuk party ini dijual mulai $538 untuk kamar sharing 4 orang selama di kapal dan yang paling mahal adalah $2478 untuk royal suite with balcony. Berikut press release dari ITS THE SHIP!

SINGAPURA, 22 September 2014 – Livescape Group secara resmi telah mengumumkan keseluruhan pengisi acara IT'S THE SHIP, festival musik pertama di Asia diatas kapal Pesiar bergengsi Royal Caribbean International yang bernama “Voyager Of The Seas”. Pelayaran perdana ini akan berlayar dari Pelabuhan Marina Bay (Marina Bay Cruise Center) pada tanggal 21 November dan akan kembali ke pantai Singapura pada tanggal 25 November. Sebagaimana yang dijelaskan pada jadwal, pada tanggal 23 November, kapal pesiar akan berlabuh di pulau tropis Langkawi sepanjang hari, pesta pantai bertabur bintang yang akan dimeriahkan oleh Lil Jon.

Pengisi acara  secara lengkap sebagai berikut;

Artis International (secara  berurutan)
•   Aeroplane
•   Alex Metric
•   Aly & Fila
•   Basement Jaxx (DJ Set)
•   Chvrches
•   Craze
•   Crookers
•   Dash Berlin
•   DBSTF (D-Block & S-te-fan)
•   Isaac
•   Jillionaire
•   Lil Jon (DJ Set)
•   Louisahhh!!!
•   SBCR (The Bloody Beetroots)
•   Sick Individuals
•   Tropkillaz
Artis Regional  (secara berurutan)
•   Anish Sood (IN)
•   Bangkok Invaders (TH)
•   Bass Agents (MY)
•   B.A.T.E (MY)
•   Bento (JP)
•   Dangerdisko (MY)
•   DJ Nadia (MY)
•   DJ Rosh (NL)
•   Eva T (MY)
•   Dualist Enquiry (SG)
•   H3 (MY)
•   Indiego & Co (MY)
•   Irama (MY)
•   Jhin (MY)
•   Justin Oh (KR)
•   Kimkat (US)
•   Ladyflic (ID)
•   MKFZ + Terry T (MY)
•   Mr. Nasty + GuruGuru (MY)
•   Naufal & Isky (MY)
•   Patricia K (MY)
•   R3 (CN)
•   Rave Republic (SG)
•   Robotron5000 (MY)
•   Sungus (SG)
•   Twinkies (MY)
•   Victor G (MY)
•   We Don’t Techno For An Answer (WDTFAA) (MY)
•   Yafifth (SG)

"Kami sangat bangga telah mengumumkan pengisi acara  secara lengkap dan kami berharap para fans juga bersemangat. Saya menyarankan bagi mereka yang belum membeli kabin  untuk segera dapat membeli  karena hampir semua kabin kami sudah laku terjual . Ini adalah salah satu acara yang tidak anda ingin lewatkan," jelas Muhammad Iqbal, selaku Group Chief Executive Officer Livescape Group.

Festival musik diatas kapal pesiar ini diharapkan dapat menarik lebih dari 3.800 penggemar yang 60% diantaranya diharapkan berasal dari luar Singapura. Penumpang yang diharapkan datang dari seluruh dunia termasuk Australia, Thailand, Indonesia, Filipina, Hong Kong, dan bahkan Eropa dan Amerika Serikat.

Kabin di kapal IT'S THE SHIP berkisar dari harga dari USD $ 430 (harga promosi awal) sampai dengan USD $ 4.000 per orang untuk kelas 'Royal Suite' yang bahkan menyediakan sebuah grand piano sebagai bagian dari interior mewahnya. Harga tiket sudah termasuk makanan utama, beberapa pilihan minuman non-alkohol dan penggunaan fasilitas kapal pesiar. Sistem pendaftaran, yaitu di www.itstheship.com, yang sekarang dibuka untuk para turis yang ingin bergabung dengan turis lainnya untuk berlayar diatas kapal pesiar. Pendaftaran dan penjualan kabin ditutup pada tanggal 1 November 2014.

"Gagasan di balik IT'S THE SHIP ini adalah untuk memberikan pengalaman baru yang unik  bagi penggemar musik di wilayah Asia. Ini bukan hanya festival musik biasa, tetapi apa yang akan kami lakukan adalah memberikan landasan yang dapat menggabungkan suasana  liburan santai dengan pengalaman festival musik yang epik di atas salah satu jalur kapal pesiar  terbaik di dunia", Iqbal menambahkan.

Untuk informasi lebih lanjut tentang pilihan kabin dan harga, informasi terbaru dan rincian lainnya, kunjungi www.itstheship.com.

Untuk update terkini, mengenai ulasan dan pertanyaan tentang festival, ikuti IT'S THE SHIP diwww.facebook.com/ITSTHESHIP, www.twitter.com/ITSTHESHIPASIA dan www.instagram.com/ITSTHESHIP.




30
Main Talk / CODE2IBIZA: The Unforgotten Journey!
« on: 27/06/14, 14:47 »


Pengalaman clubbing di Ibiza kemarin pasti tidak mudah dilupakan oleh kelima partygoers ini. Bayangkan saja, selama 4 hari 3 malam mereka party di tiga club terkenal di Ibiza dan merasakan sensasi boat party di tengah laut Mediterania. For real!

Let’s find out how amazing their journey is.

ila_rendered

1.   Mellisa Ticoalu (Makassar)

Seberapa having fun-nya kita selama di Ibiza?? Well, yang pertama adalah karena summer!! Who does’nt love summer? Siapa yang kepikiran bakalan diberangkatin ke Ibiza, for free!

Such a pleasure bisa nonton langsung David guetta & Showtek di club paling terkenal dan juga legend di dunia, Pacha. I don't know exactly how close I was to David Guetta that night. Feels like just 2 meters away. Maap kalo agak norak hahahaha. But  I mean, It’s david guetta !!! kapan lagi???

Saking ga mau wasting time, dalam seharian gue dan temen2 Code2 Ibiza having (almost) no sleep paling cuma took a nap, about 3 hours and then my wildest party dream come true!! We were having those parties like all day, all night. No rules on the happiest Island on earth.

ila_rendered

2.   Amedio Noverius (Padang)

Hari kedua benar-benar kejutan, kami menuju pantai dan akan melakukan party di atas boat di tengah laut. Pantainya saja sudah sangat indah, apalagi party-nya. Kami dijamu dengan minuman khas disana yaitu Sangria, tak hanya sekedar party, di tengah laut juga disediakan berbagai wahana seperti banana boat dan kami bebas berenang. Sekitar jam 7:00 malam, kapal jalan keluar pulau semuanya turun menuju sunset di sana. Benar-benar pemandangan yang sangat indah.

ila_rendered

3.   Tedy (Medan)

Pada hari ketiga, sampailah kami ke Puerto San Miguel yang terletak di bagian utara Pulau Ibiza. Tempatnya can’t imagine banget bagusnya. Bagi yang pecinta pantai, tempat ini sangat sempurna, bagus banget! Saya sampai mikir, andaikan saya dilahirkan di sini. Life’s Good!

ila_rendered

4.   Muhammad Rivai (Lampung)

Pergi ke Ibiza adalah suatu sejarah terbesar dalam hidup gw yang gak akan pernah gw lupain, tempat terindah yang pernah gw kunjungin, dan itu akan selalu gw ingat seumur hidup gw, terimakasih banyak. Tempat clubbing nya seru! Tempat makannya enak-enak! Pemandangannya gokil abis! Pokoknya semuanya seru abis! BIG THANKS FOR EVERYTHING.

ila_rendered

5.   Nizam Wahyu Ardhika (Surabaya)

Akhirnya kita semua lanjut ke acara F*** Me I'm Famous di Pacha untuk nonton David Guetta. Beruntung antrian tidak mengular, karna kami sudah booking tiket di awal. Harga tiket on the spot dipatok harga 80 - 100 euro, wowwww!!! Pacha sendiri menjadi Top  Club in the world, jadi secara crowd yang datang semua oke punya. Yang bikin seru adalah konsep party yang tematik mulai dari dancer dan partikel partikel acaranya. Totalitas konsepnya juara!!! Dan malam ini ditutup dengan indah dengan penampilan Showtek.

Kelima statement dari para pemenang ini bisa jadi alasan buat kalian untuk ikutan The Next Code 2 Ibiza. Yes! Code2Ibiza 2014-2015 is calling you! Hanya ada satu kesempatan buat kalian untuk merasakan party di pusat musik elektronik dunia lengkap dengan fasilitas mewah.

Pastikan untuk selalu update informasi Code2Ibiza dengan follow akun twitter @MLDSPOT atau visit www.code2ibiza.com. See you again on our next journey di Code2Ibiza 2014-2015.

31


Program Code2Ibiza 2013-2014 berhasil mewujudkan mimpi dari 10 partygoers terpilih. Memang apa sih mimpi mereka? Yup, kesepuluh orang tersebut diberangkatkan menuju pulau “party” di IBIZA, Spanyol, untuk merasakan sensasi clubbing yang sesungguhnya. For real!

Let’s find out experience mereka selama berada di IBIZA, Spanyol!

1.   Reyno Reivandhiwan (Bandung)
“Akhirnya cita-cita gw kesampaian. Dream come true banget! Sampai detik ini pun gw masih tidak percaya kalo gw habis pulang dari Ibiza. Di sana gw dapet pengalaman yang sangat luar biasa. Gw diberikan fasilitas layaknya seorang raja mulai dari kedatangan ke Ibiza sampai kepulangan ke Indonesia. Whooooohaaaaa....!!! It’s so amazing!!!”

ila_rendered

2.   J. Rudi Wijanarko (Jakarta)
“HOLLA...
Waktu itu kita lunch di Coronita Cerveza, this place is hot (d*mn) crazy view, full of sexy woman, best beach with white sands, and full of bikini, heheheheh. Fresh salad I’ve ever had, good smoked salmon, and sweet dessert for the wine. Benar-benar terasa beda & Ibiza bangeeeeetttttt. Di tempat ini kita benar serasa dimanja sepanjang penglihatan saya, kayak di film Las Vegas or Miami.”

ila_rendered
 
3.   Gressia Amela (Semarang)
“Aku gak pernah nyobain makanan dan suasana paling enak dan nyaman seperti ini sebelumnya, club-nya juga happening banget terutama di Pacha dan Amnesia. Berasa mau loncat ga ada habisnya dan ga mau pulang!!! Funnnnnnn bangettttt. Aku happyyyyy banget dan bersyukur bangetttttt. Thanks very much MLDSPOT.”

ila_rendered
 
4.   Alcham (Bandung)
“Malam itu kita lanjut ke Amnesia. Amnesia has everything we need, hehehe. Kalo gw bisa bilang Amnesia udah kaya surga. Buat yang udah pernah ke Amnesia, sah deh lo jadi party Goers!!! Hahahaha kita semua sangat senang dan Code2Ibiza bisa dibilang Pecah!!!”

ila_rendered

5.   Mauladi Arief Rahman (Jakarta)
“Kita naik perahu dari jam 3 sore sampai jam 10 malam dengan tujuan hanya untuk party di boat itu. Semua orang dari mancanegara minum bareng dan tertawa bersama, benar benar mengesankan. Thanks untuk MLD SPOT sudah memanjakan saya layaknya seorang ‘RAJA’.”
 

Buat kalian yang penasaran dan ingin merasakan sensasi party di pusat musik elektronik dunia, Code2Ibiza 2014-2015 is calling you! Pastikan untuk selalu update informasi Code2Ibiza dengan follow akun twitter @MLDSPOT atau visit www.code2ibiza.com.

See you again on our next journey di Code2Ibiza 2014-2015.

ila_rendered

32


Jika Anda bertanya bagaimana rasanya datang ke tempat party paling gokil di pusat clubbing dunia? Sepertinya, hanya sepuluh orang ini yang paling tepat untuk menjawab pertanyaan itu.

Program Code2Ibiza 2013-2014 sudah berhasil mewujudkan mimpi dari 10 partygoers yang paling beruntung se-Indonesia. Memang apa sih mimpi mereka? Yup, kesepuluh orang tersebut diberangkatkan menuju pulau “party” di Ibiza, Spanyol untuk merasakan sensasi clubbing yang sesungguhnya. For real!

ila_rendered

Sebelum bercerita tentang keseruan dari kegiatan Code2Ibiza, ini dia “10 Luckiest Peoples Ever” yaitu para pemenang Code2Ibiza 2013-2014; Reyno Reivandhiwan (Bandung), J. Rudi Wijanarko (Jakarta), Alcham (Bandung), Mauladi Arief Rahman (Jakarta), Muhammad Rivai (Lampung), Mellisa Ticoalu (Makassar), Tedy (Medan), Amedio Neveryus (Padang), Gressia Amela (Semarang), Nizam Wahyu Ardhika (Surabaya).

Kesepuluh partygoers ini berada di Ibiza, Spanyol, selama 4 hari 3 malam lengkap dengan first class facilities. Sepertinya tidak berlebihan jika dikatakan bahwa mereka dijamu layaknya seorang raja dan ratu yang ingin berpesta.

The Journey Begin
Menikmati party di berbagai club terkenal tentu menjadi misi utama mereka selama di Ibiza. Tapi sebelum itu, mereka diajak untuk makan malam di sebuah restoran terkenal bernama Es Nautic yang berada di Sant Antoni de Portmany.

ila_rendered
Menikmati Wine klasik, Es Nautic, Sant Antoni de Portmany

Makanan yang dimiliki restoran ini benar-benar kelas satu, mulai dari Ibizan Lobster Fried With Garlic, Grilled Or "Caldereta", Special Mixed Shellfish, Razor Clams, Oysters, Bullit De Peix (Traditional Fish Dish, Followed By Rice), Baked Suckling Kid, dan tentu saja deretan koleksi wine klasik. “Kita makan di tempat terbaik dan menu yang gue pilih waktu itu adalah daging veal (bayi sapi yang dipijat), teksturnya benar-benar beda. Itu adalah masakan terenak yang pernah gue makan,” kata Amedio Noveriyus, pemenang Code2Ibiza asal Padang.

Destinasi party pertama yang dikunjungi adalah sebuah club bernama Space yang terletak di Playa d’en Bossa. Space termasuk salah satu nightclub terbesar yang ada di Ibiza. Club ini sudah meraih sederet penghargaan sebagai “Best Global Club” versi International Dance Music Award di tahun 2005, 2006, 2012, dan 2013.


Wall of Fame Space, IBIZA

Walaupun telah menempuh perjalanan selama kurang lebih 24 jam dari Jakarta – Dubai – Barcelona – Ibiza, antusiasme para pemenang tetap tinggi. Party di Space bisa dibilang sebagai opening party atau pemanasan sebelum acara puncak Code2Ibiza. “Di sini saya paling suka DJ Booth yang di luar, perfectly deep house music ***** in the world! Nice club, music, DJ, crowd.” cerita salah satu pemenang, Johannes Mathew.

Hari kedua, usai makan siang kesepuluh partygoers diajak menuju dermaga Pantai Bora-Bora untuk diberi kejutan. Tanpa basa-basi, mereka pun diberi tahu bahwa akan merasakan clubbing dari atas kapal Beautiful People Ibiza Boat. Boat party sangat identik dengan Pulau Ibiza, maka tidak sah jika partygoers sampai melewatkannya.

ila_rendered
Beautiful People Ibiza Boat Party

Boat ini berjalan menuju destinasi selanjutnya yaitu Pacha Club. Tapi tidak secepat itu, sang nahkoda berhenti di spot terbaik di tengah laut dan partygoers dipersilahkan untuk menikmati water games yang sangat seru mulai dari banana boat jet ski dan jet pack. “Ini wow bangettt!!! Jadi boat disulap menjadi dua bagian, yaitu deck bawah dan atas. Lalu ada boat lagi serta free flow minuman, asik banget! Di tengah-tengah perjalanan boat berhenti lalu dilanjutkan water games. Whooop! Ini menguras tenaga tapi seru banget, yang jelas boat party jadi salah satu party yang wajib diikuti ketika liburan di Ibiza,” tutur Nizam Wahyu Ardika.


Watersport di tengah perjalanan Beautiful People Ibiza Boat

Menjelang malam, para pemenang dipersilahkan untuk kembali ke hotel sebelum menuju party yang paling ditunggu-tunggu di Pacha club. Pacha sendiri adalah nightclub terkenal di Ibiza. Tahun lalu, DJ Magazine mengumpulkan daftar 100 nightclub terbaik yang ada di dunia dan Pacha berhasil menduduki posisi ketiga terbaik. Satu acara terkenal di Pacha “F*** Me I’m Famous” menghadirkan David Guetta, Showtek, dan Daddy’s Groove.


David Guetta burning the floor di Pacha “F*** Me i’m Famous”

ila_rendered
Pacha, full of excitement to meet David Guetta

Kesepuluh pemenang terlihat sangat exited malam itu. “Such a pleasure bisa nonton langsung David Guetta dan Showtek di club paling terkenal di dunia. Well, I don’t know exactly how close I was to David Guetta that night. Feels like just 2 meters away. Maap kalo agak norak hahahaha. But  I mean, It’s David Guetta!!! Kapan lagi???” ujar Melissa Ticoalu, pemenang Code2Ibiza asal Makassar.

ila_rendered
Wall of Fame “F*** Me I’m Famous” Club, Pacha

Acara ini memang istimewa jika melihat tema yang ditampilkan para dancer dan dekorasi tempat yang keren. “Gue sangat beruntung sekali bisa melihat langsung mereka main dengan set lagu yang berbeda dan konsep club yang super canggih. Itu bisa menjadi salah satu pembelajaran buat gue pribadi, bagaimana cara memilih lagu dengan baik dan benar,” ujar Reyno Reivandhiwan, pemenang asal Bandung.

Last Night at Ibiza - Save the Best for Last!


Setelah melewati hari kedua yang seru di Ibiza, para pemenang diajak untuk bersantai dan menikmati suasana pantai yang indah di Pulau Ibiza. Mereka semua makan siang di Can Tothom, Port of San Miguel. Suara deru ombak, hamparan pasir putih bersih, udara pantai yang segar benar-benar sangat menenangkan.


Extraordinary Lunch time with Code2Ibiza, Can Tothom, Port of San Miguel

Kesepuluh pemenang dipersilahkan untuk mempersiapkan penampilan yang maksimal sebelum closing party. Amnesia jadi destinasi terakhir bagi kesepuluh partygoers. Club ini adalah yang paling terkenal di Ibiza. “Amnesia Club memang asli hardcore bangat sob! Semuanya bebas disini, tapi yang gue suka orangnya semua cinta damai di sini,” tutur Tedy, pemenang asal Medan.

ila_rendered     
Amnesia Club                                          

Dance floor Amnesia bisa menampung hingga 5.000 orang sekaligus, bisa dibayangkan seberapa massive sebuah party yang diadakan di sana. Komentar yang sama juga datang dari Nizam Wahyu Ardika, pemenang asal Surabaya, “Yuppp Amnesia, club-nya asik banget dengan pengunjung yang lebih muda dan beragam. Di sini lo bakal nemu segala tipe manusia, haha. Yang jelas semua orang disini asli respect banget dan gue salut untuk itu.” Amnesia night that gonna make you "amnesia" for a while!

Keep Calm and Let’s Shopping
Akhirnya, petualangan merasakan party di pusat clubbing dunia pun berakhir di hari keempat. Jadwal para pemenang sedikit lebih tenang. Mereka diajak berjalan-jalan mengelilingi Pulau Ibiza termasuk singgah di Old Town yang penuh dengan bangunan-bangunan klasik. Suasana di sana pun terlihat lebih tenang daripada di pusat kota. Tidak lupa, para pemenang juga dipersilahkan untuk belanja sepuasnya atau sekedar membeli oleh-oleh. Perjalanan super menyenangkan ini pun ditutup dengan foto selfie dari Ten Luckiest Peoples Ever!


10 pemenang Code2Ibiza 2013 - 2014

Sekedar kilas balik, proses pencarian sepuluh pemenang Code2Ibiza 2013-2014 sendiri dilakukan ke dalam dua fase. Fase pertama, diselenggarakan pada bulan Juni hingga November 2013, sedangkan fase kedua dilakukan pada bulan Desember 2013 hingga April 2014. Code2Ibiza 2013-2014 telah mengumpulkan lebih dari 150 ribu peserta yang tersebar di seluruh Indonesia selama sepuluh bulan penyelenggaraan.

Buat kalian yang penasaran dan ingin juga merasakan sensasi party di pusat clubbing dunia, Code2Ibiza akan kembali mencari “The Luckiest Peoples Ever” yang akan diberangkatkan langsung menuju Ibiza tahun depan. Pastikan untuk selalu update informasi Code2Ibiza dengan follow akun @MLDSPOT . So, are you the one they looking for?

33
Main Talk / Ravelex 11 Years
« on: 18/04/14, 10:11 »


We are eleven!

Thank you for your support guys!

34
Main Talk / Re: #HaloPlay Ravephoria to FMFA 2014!
« on: 14/04/14, 10:44 »
updated!

35
Main Talk / #HaloPlay Ravephoria to FMFA 2014!
« on: 29/03/14, 19:01 »


Selama 4 hari, dari tanggal 13 sampai 16 Maret 2014, @kartuHalo #HaloPlay mengajak jalan-jalan 2 orang pemenang dari quiz Ravephoria beserta masing masing 1 orang temannya untuk berangkat nonton bareng Future Music Festival Asia 2014 di Kuala Lumpur, Malaysia. 2 orang pemenang itu antara lain adalah @IraAlka yang membawa Vionny dan @kicer_chef yang ngajak @ikbaldoppert untuk ikutan.

Selain pemenang #HaloPlay Ravephoria, @kartuHalo juga mengajak beberapa buzzer ke event ini antara lain @dj_Innerlight dari @Indotrance, @hasief yang adalah editor majalah Rolling Stone Indonesia dan Dimas @BabikBinal Buzzer aktif kartuHalo.

ila_rendered
ila_rendered

Rombongan berangkat dari Jakarta pukul 11 pagi dengan pesawat Lion Air dan tiba di Kuala Lumpur pukul 3 sore. Dari Airport mereka langsung ke Hotel untuk siap siap berangkat ke FMFA hari pertama. Setelah dandan dan prepare ke venue mereka lalu dijemput dengan van yang sudah siap menunggu mereka didepan hotel.

Perjalanan ke FMFA tidak menyita waktu lama, kurang lebih 30 menit mereka sudah sampai di Venue. Sesampai di venue gak nunggu lagi mereka langsung masuk dan ngerave bareng Deadmau5, R3hab dan lain lain. @IraAlka mengungkapkan bahwa Deadmau5 adalah salah satu favorit yang ditunggu tunggu. Tepat pukul 12 malam mereka lalu balik ke hotel.

Setelah istirahat dan sarapan pagi, pemenang menyempatkan diri jalan jalan ke Bukit Bintang melihat hingar bingar kota Kuala Lumpur. Untuk hari kedua ini mereka datang lebih awal yaitu pukul 5 sore. Di hari kedua mereka bakal nonton penampilan dari Armin van Buuren dan A State of Trance-nya yang membawa juga DJ Trance top lain seperti PVD, Andrew Rayel, Omnia, Markus Schulz dan Marlo. Hari kedua tutup sampai jam 2 malam.

ila_rendered
ila_rendered

Kabar tidak menyenangkan untuk hari ketiga FMFA, karena meninggalnya salah satu dari pengunjung yang datang di hari kedua, sehingga pertunjukan hari terakhir harus dibatalkan. Rombongan sempat bete karena gak jadi nonton bintang favorit seperti Pharrel William, Macklemore & Ryan Lewis dan masih banyak lagi. Tapi kita gak kehabisan ide untuk menghabiskan waktu di Kuala Lumpur. Untuk menggantikan kita semua pergi ke Jalan Alor untuk makan Seafood yang enak banget. Setelah itu kita semua rame rame ke daerah Changkat yang adalah area cafe & bar di KL, mirip seperti Kemang suasananya. Buat yang masih pengen jalan jalan akhirnya menyempatkan diri ke Pavilion Mall, mall termegah dan termewah di Kuala Lumpur.

ila_rendered
ila_rendered

Hari minggu rombongan #HaloPlay Ravephoria sudah siap pulang ke Indonesia. Beberapa ada yang check out lebih awal supaya bisa nyempetin jalan jalan hunting oleh oleh sampai pukul 14.30 dimana sopir van sudah menunggu mengantarkan kita ke Airport. Sampai di Airport pukul 4 sore, rombongan menyempatkan untuk foto terakhir di KL dan belanja di duty free KLIA.

Mau seperti mereka? Jangan sampe ketinggalan #HaloPlay Ravephoria yang akan datang!

VIDEO REPORT



36
Main Talk / The Best of Riri Mestica 2000 - 2014
« on: 27/03/14, 18:01 »


Di tahun 2014 ini DJ Riri Mestica merilis kumpulan karya terbaiknya selama kurang lebih 14 tahun melanglang buana di Indonesia dance music industri. Karya – karya yang ditampilkan ada yang berupa karya asli atau original mix dan juga ada beberapa karya yang merupakan hasil remix dari produser – produser muda dance music Indonesia, sebagian dari mereka ada yang pernah menjuarai kompetisi remix yang diselenggarakan oleh DJ Riri Mestica bekerja sama dengan Pioneer DJ Indonesia. Ada tiga belas lagu yang disajikan dalam album “The Best Of Riri Mestica” ini.

Berikut adalah track list lengkapnya:

1. Fadeaway – Riri_Mestica feat Patricia Schuldtz (FASS Remix).
2. Last Call – Riri Mestica feat MC Giri (MD Substance Remix).
3. Higher – Riri Mestica feat Fla.
4. Rusty Guitar – Riri Mestica.
5. If You Go – Riri Mestica feat Meichan (Electrooby Remix).
6. Endless Rue – Riri Mestica feat Bonita.
7. Touch Me – Riri Mestica feat Fla.
8. Intentional – Riri Mestica.
9. Last Call – Riri Mestica feat MC Giri (Bhokero & Dey Remix).
10. Fadeaway – Riri_Mestica feat Patricia Schuldtz (Disco M Remix).
11. If You Go – Riri Mestica feat Meichan (Thomas Delonk Remix).
12. Miss my bliss – Riri Mestica.
13. Cloudseven – Riri Mestica.



more info : http://spinachrec.wordpress.com/

37
Main Talk / Future Music Festival Asia 2014 Review
« on: 27/03/14, 17:53 »


Tahun ini kita kembali diundang oleh Livescape.asia untuk dateng ke Future Music Festival Asia 2014 yang diadain 3 hari berturut turut, 13 sampai 15 Maret di Bukit Jalil Stadium, Kuala Lumpur Malaysia. Saat tiba di Kuala Lumpur kita disambut dengan kabut tebal kiriman dari kebakaran hutan Riau, di airport kita diberikan masker gratis oleh relawan. Udara di KL saat itu memang sedikit berat sehingga perlu mengenakan masker sesekali.

Awalnya venue FMFA tahun ini rencananya akan digelar di Mines Wonderland yang berada di tengah kota Kuala Lumpur yang jaraknya jauh lebih dekat dibanding Sepang Interternational Circuit yang berjarak tempuh kurang lebih 1 jam perjalanan. Pada detik detik terakhir mereka mengumumkan bahwa venue akan dipindahkan lagi ke Bukit Jalil National Stadium untuk mengantisipasi meledaknya penjualan tiket saat itu. Pemilihan venue ini sangatlah tepat, selain lebih dekat akses ke venue juga lebih mudah karena stadion ini dilengkapi juga dengan stasiun LRT sehingga untuk sampai ke venue hanya butuh waktu 20 menit saja dari tengah kota. Pintu masuk venue hanya berjarak 50 meter dari stasiun itu dan bagi yang membawa mobil, akses jalanannya juga lebih lancar dan parkiran di Bukit Jalil yang luas tidak menjadi masalah.

ila_rendered

Untuk masuk ke venue, tiket yang kita beli ditukar dengan wristband tahan air yang harus kita pakai selama 3 hari berturut turut. Setiap kali keluar / masuk venue, wristband ini di scan di pintu masuk sehingga bisa ketahuan berapa hari akses festival yang kita miliki. Wristband cukup canggih, gak cuma berfungsi sebagai alat masuk ke venue tapi didalam kita bisa membeli sejumlah kredit yang dimasukkan ke wristband ini yang bisa dipakai untuk membeli minuman di official bar. Hal yang unik yang kita temuin saat masuk adalah ada pemisahan jalur antara penonton pria dan wanita. Hal ini ternyata untuk membedakan body check wanita yang dilakukan oleh petugas wanita juga.

Masuk ke venue kita mengira kalau event ini akan diadakan didalam stadion, ternyata perkiraan kita meleset. Event ini mengambil lokasi diparkiran stadion yang lebih luas, kalau mau dibandingkan mungkin seluas Parkir Timur Gelora Bung Karno. Kontur venue kali ini lebih flat dibandingkan di Sepang yang memanfaatkan bukit bukit kecil untuk menempatkan stage. Venue kali ini mungkin tidak seseru setahun lalu, tapi disisi lain panitia bisa melakukan blocking venue dengan baik, sehingga semuanya tertata lebih rapi dan mudah diakses.

ila_rendered

Walau beda venue, FMFA tahun ini tidak kehilangan Landmark khas mereka yaitu ferris wheel (bianglala) yang bisa dinaikin gratis dan ngeliat keseluruhan venue dari atas. Didalam venue kita bisa menemukan beberapa Booth sponsor yang masing masing menggelar aktifitas unik mulai dari games berhadiah sampai social media sharing.

ila_rendered

Dateng ke FMFA tidaklah lengkap apabila nggak nyobain makanan di dalem venue. Food stall di festival ini sangat beragam yang menyajikan makanan unik dari restoran & gastropub favorit muda mudi Kuala Lumpur. Kita bisa nemuin Black Charcoal Burger, Lamb Kebab, Barbeque Sandwich sampai Es Krim yang enak enak dan murah. Harga makanan di food stall berkisar antara 5 sampai 10 ringgit saja, bahkan dijam-jam tertentu beberapa booth menawarkan buy one get one jadi gak perlu khawatir dateng ke party ini dengan perut kosong.

Akses minuman di festival ini tidak menjadi masalah. Panitia menyediakan booth minuman dengan lajur yang panjang sehingga antrian saat transaksi tidak terlalu lama. Hanya saja di booth minuman tidak disediakan hard liquer, minuman yang bisa kita beli sebatas air mineral, soft drink dan bir. Kalau ingin membeli minuman yang lebih keras, bisa didapetin di booth tertentu dan VIP area. Karena peraturan pemerintah yang ketat, kita gak bisa sembarangan minum minuman beralkohol, panitia memberikan area tersendiri di masing masing stage yang besarnya kurang lebih 1/3 luas area. Jika ketauan meminum bir diluar area ini, panitia akan menegur kita untuk meminumnya diarea yang disediakan.

Secara overall venue festival tahun ini jauh lebih baik dibanding tahun lalu. Sepertinya panitia berhasil belajar dari kekurangan tahun lalu dan memperbaikinya di tahun ini. Kita bisa melihat dari pintu masuk yang lebih luas, bar yang panjang sampai disediakannya Praying Area buat yang nggak mau meninggalkan sholat. Only in Malaysia!

Day 1


Cuaca di Kuala Lumpur pada hari pertama FMFA sangat bersahabat, walau sedikit "Foggy" kita bersyukur tidak ada hujan. Kita sempet khawatir apakah udara di venue akan sesak karena asap, tapi ternyata sesampai di venue tidak terlalu mengganggu. Crowd sudah datang dari saat matahari belum terbenam sehingga kita bisa melihat banyak orang yang berdandan aneh dan unik sesuai tema festival tahun ini yaitu Jungle Party.

Festival hari pertama hanya 3 area yang menyajikan musik, selain area utama, kita bisa nemuin DJ main di Area VIP dan satu buah booth balon Asahi Beer yang berbentuk kubus. Keseluruhan area FMFA sudah dibangun oleh panitia dan siap digunakan di hari selanjutnya jadi kita bisa preview area lain yang masih kosong tentunya. Area utamanya sendiri berada di tengah tengah sehingga gampang diakses.

ila_rendered

Dimulai dengan penampilan DJ lokal Eva-T dan B.A.T.E sekitar pukul 4 sore sampai break magrib setengah delapan. Setelah sepuluh menit break berurutan naik keatas panggung adalah Adventure Club, Will Sparks, R3hab masing masing satu jam sampai headline malam ini yaitu Deadmau5 nongol jam 11 malam lengkap dengan topeng tikus khasnya. Sayang panggung segitiga Deadmau5 ternyata tidak dibawa kali ini. Beberapa kali kita bisa ngeliat Joel Zimmerman menunjukkan muka aslinya diatas panggung dengan main tanpa topeng, mungkin dia belum terbiasa main di daerah tropis.

Event hari pertama ditutup pukul 12 malam, kita langsung balik ke hotel untuk prepare for Day 2.

Day 2


Hari kedua FMFA 2014 ini didedikasikan khusus untuk show A State Of Trance 650. Digelar di hari yang sama seperti tahun sebelumya yaitu hari Jumat dan sehari sebelum show di Jakarta. Di dalam venue kita bisa bertemu dengan partygoers yang datang dari seluruh penjuru dunia yang bisa dilihat dari bendera yang mereka bawa ke venue mulai dari Singapura, Thailand, Afrika Selatan, New Zealand, Australia, Jepang, Korea, Vietnam, Inggris, Amerika bahkan sampai Iran. Venue hari ini benar benar packed, kurang lebih 40.000 penonton membanjiri Bukit Jalil untuk menonton langsung ASOT 650.

ila_rendered

Panggung ASOT kali ini sudah mempunyai stage sendiri yang ada di sebelah kanan stage hari pertama. Produksi stage sendiri dibangun sesuai standart stage ASOT yang kurang lebih sama disetiap negara. Panggung tahun ini dilengkapi dengan high resolution LED panel yang menampilkan visual yang tajam yang menyatu dengan konsep panggungnya. Tak hanya mengandalkan visual, tapi juga tata lampu dan laser yang luar biasa. Visual, lampu dan laser selama di show ini berjalan singkron dengan lagu yang dimainkan. Thumbs up kepada VJ & Light Jockey dibelakang panggung.

ASOT 650 Malaysia dibuka oleh Marlo pukul 6 sore sampai break magrib pukul 7.40. Setelah break 10 menit giliran DJ muda dari Rusia, Andrew Rayel menghentak Bukit Jalil selama 1 jam sampai akhirnya digantikan oleh Omnia yang seharusnya main lebih dulu. Sejam setelah Omnia main, giliran Markus Schulz mengambil alih dj booth yang sesekali mengajak naik sang istri untuk menyapa crowd. Tepat pukul 11 malam yang paling ditunggu tunggu penonton akhirnya tampil juga. Armin van Buuren sebagai bintang malam ini tampil memanjakan fansnya selama 2 jam sampai ditutup dengan anthem terbarunya bareng Trevor Guthrie "This is what it feels Like". Setelah Armin turun, show malam ini belum selesai karena masih ada DJ legend Paul Van Dyk yang bertugas sebagai penutup sampai tepat pukul 1 malam penonton dengan tertib keluar dari venue.

ila_rendered

Day 3


Hari pamungkas ini, kita udah bersiap berangkat ke Bukit Jalil sampai kurang lebih pukul 4 sore, kita mendengar kabar yang mengejutkan. Dari salah satu peserta Raveaway yang berangkat terlebih dahulu melaporkan kalau pintu masuk belum dibuka juga sampai jadwal yang seharusnya. Dia bilang kalau festival hari ini kabarnya akan dibatalkan. Sekejap kita mencari tahu info atas kabar ini dan menemukan artikel di surat kabar online setempat bahwa telat terjadi insiden sehari sebelumnya yang menyebabkan 5 orang tewas karena overdosis dan polisi setempat menganjurkan event ini dibatalkan sepenuhnya.

Harap harap cemas kita mencoba menghubungi panitia yang mengabarkan bahwa sedang diadakan rapat antara pihak berwajib dan seluruh penyelenggara untuk masalah ini. Dan tepat pukul 5 sore, melalui account facebooknya, Livescape mengumumkan bahwa festival hari ketiga dibatalkan untuk menghindari terjadinya insiden lebih lanjut.

Penonton hari terakhir yang sudah bersiap masuk venue hari sabtu itu harus kecewa karena bintang bintang yang ditunggu tunggu seperti Pharrel William, Macklemore & Ryan Lewis, Eric Prydz dan bintang top lain batal manggung. Beberapa jam setelah pengumuman pembatalan, crowd yang sudah membeli tiket masih berkumpul didepan pintu masuk dengan harapan event ini masih akan diteruskan. Tapi setelah menunggu sampai matahari terbenam tidak ada perkembangan merekapun akhirnya bubar dengan tertib. Kekecewaan ini tidak hanya berlangsung di Bukit Jalil, Partygoers yang kita temui di pusat keramaian Kuala Lumpur juga setengah tidak percaya dengan pembatalan ini berseliweran dengan masih memakai wristband untuk hari ketiga. Banyak bule bule yang datang dari seluruh dunia mengungkapkan kekecewaan mereka karena mereka rugi gak cuman tiket masuk, tapi waktu dan akomodasi yang jumlahnya tidak sedikit untuk datang ke festival ini. Penonton yang batal pergi ke event hari terakhir akhirnya datang memenuhi club club yang ada di Kuala Lumpur seperti Zouk dan Vertigo yang masuknya harus ngantri kurang lebih satu jam.

Kaget bercampur kecewa, karena kita sudah jauh jauh datang ke Malaysia untuk event ini, walaupun begitu, kita menghargai keputusan panitia yang mendahulukan keselamatan pengunjung event ini. Kita sangat menyayangkan terjadi insiden ini sehingga menyebabkan batalnya event hari ketiga. Sebenarnya menurut pengamatan kita, pihak panitia sudah melakukan effort yang cukup baik untuk menjaga keselamatan penonton, seperti menempatkan tenda Emergency di 3 titik yang relatif mudah dijangkau. Hanya saja ada hal hal yang diluar jangkauan panitia seperti banyaknya penonton yang memakai narkoba berlebihan.

Overall, diluar hari ketiga, kita cukup puas dengan penyelenggaraan FMFA tahun ini. Semoga insiden yang terjadi tidak menyebabkan event ini dibatalkan seterusnya. See you next year...

ila_rendered
ila_rendered
ila_rendered
ila_rendered
ila_rendered
ila_rendered
ila_rendered

38
Gears and Technology / Roland Brings Back TR-808
« on: 18/02/14, 15:18 »


Penggemar analog hadware pasti gembira mendengar kabar bahwa Roland akan merilis ulang sequencer legendaris mereka TR-808. Seperti banyak diketahui TR-808 adalah salah satu peralatan wajib bagi yang ingin bikin musik elektronik di jaman komputer belum populer terutama oleh artis Hip Hop dan House Music.

Penerus TR-808 ini diberi nama TR-8 yang menggabungkan juga fitur dari sequencer yang cukup terkenal yaitu TR-909. Alat baru ini dirilis bersamaan dengan beberapa gadget baru yaitu TB-3 (Effector), VT-3 (Vocal Effect) dan System-1 (Analog Synth) yang berada dibawah brand AIRA.

TR-8 Rencananya bakal dijual musim panas ini dengan harga $499 saja. Beberapa media udah sempet nyobain, bisa dilihat di video dibawah ini...




39
Main Talk / Above & Beyond Acoustic Concert
« on: 27/01/14, 14:25 »


Above & Beyond membawa penggemar musiknya ke dimensi lain dengan melakukan set Akustik lagu lagu populer mereka. Beberapa waktu lalu A&B perform tanpa instrumen digital sama sekali diatas panggung London Porchester Hall. Performance ini menurut majalah Billboard disebut sebagai "one of the finest and more memorable shows in EDM history."

Yang unik dari konser ini adalah kita bisa melihat masing masing personel A&B bermain alat musik yang mereka kuasai, Tony dengan gitar akustik dan elektrik, Paavo dengan piano dan cello,  Jono kerap berada di organ dan kadang memukau kita dengan improvisasi solonya. Dibantu dengan 3 angelic vocal, musik trance mereka berubah bentuk menjadi sebuah set piece yang tenang dan menyejukkan hati. Mereka membawakan 12 lagu hits mereka mulai dari Miracle, Sun & Moon, Sattelite dan Good for Me.

Full set videonya premier di THUMP sejak tanggal 24 Januari kemarin, bisa dinikmati dibawah ini. Album akustik ini sudah bisa di preorder di Itunes dan akan release tanggal 28 Januari 2014.

Tracklist

1. Miracle
2. You Gotta Go
3. Satellite / Stealing Time
4. Thing Called Love
5. Can't Sleep
6. Sun & Moon
7. Good for Me
8. Sirens of the Sea
9. Love Is Not Enough
10. On a Good Day
11. Alone Tonight
12. Making Plans

Sattelite / Stealing Time



Good For Me



Miracle



Full Video



Sumber THUMP


40


Future Music Festival Asia 2014 yang bakal diselenggarain di Kuala Lumpur tanggal 13 sampai 15 maret ini mengumumkan tempat baru untuk festival 3 hari ini yaitu Stadion Nasional Bukit Jalil yang ada di tengah kota. Sebelumnya mereka berencana untuk membuat event ini di MINES Wonderland yang juga berada di tengah kota yang disambut positif karena mengurangi jarak tempuh penonton ke venue yang tahun lalu berada di Sepang Interational Circuit.

Perpindahan ini menurut Direktur Livescape Asia adalah untuk mengantisipasi membludaknya penonton yang bakal hadir diacara ini yang mereka targetkan 85.000. Stadion Nasional Bukit Jalil mulai berdiri sejak tahun 1998 dan mempunyai kapasitas tampung sebanyak 110.000 penonton. Di musim hujan yang melanda asia tenggara, pilihan tempat di stadion ini adalah tepat, karena hampir setengah dari venue ini akan ditutupi oleh atap. Stadion ini sebelumnya sudah pernah digelar event internasional lain antara lain konser Paramore, Linkin Park, Kelly Clarkson, Usher dan bermacam event olahraga nasional dan internasional.

ila_rendered
ila_rendered

Berikut press release dari Livescape Asia mengenai hal ini.

KUALA LUMPUR: Future Music Festival Asia 2014 (FMFA 2014), festival terbesar di Asia Tenggara, hari ini mengumumkan bahwa festival tahun ini akan diselenggarakan di Stadion Nasional Bukit Jalil dari tanggal 13 – 15 Maret. Acara ini sebelumnya dijadwalkan akan diselenggarakan di MINES Wonderland.
Selaku penyelenggara FMFA 2014 Menurut Iqbal Ameer, Direktur dari Livescape Asia mengatakan bahwa alasan pemindahan tempat ini adalah karena adanya peningkatan jumlah penonton festival tahun ini yang sangat tinggi.

"Karena respon yang sangat besar dari penjualan tiket, kami telah membuat keputusan untuk pindah ke tempat yang mampu menampung jumlah penonton lebih banyak lagi. Kami mengharapkan 85.000 penonton akan datang ke FMFA tahun ini selama tiga hari festival dari target sebelumnya yaitu 75.000 penonton, ini merupakan keputusan yang sulit bagi kami untuk orang-orang di area MINES yang telah bekerja berbulan – bulan dan benar-benar telah membantu untuk memastikan kami akan memiliki sebuah festival yang sukses. Namun, banyak faktor lain yang perlu kami pertimbangkan bahwa jumlah penonton kali ini akan terus meningkat", katanya.

"Dengan pindah tempat ke Stadion Nasional Bukit Jalil, penyelenggaraan FMFA tahun ini tidak jauh dari pusat kota. Stadion Nasional Bukit Jalil adalah sebuah monumen yang ikonik dan tempat yang pas dan merupakan salah satu simbol kebanggan bagi warga Malaysia, yang akan dihadiri oleh lebih 20.000 penonton
dari berbagai negara tahun ini. Selain itu Jam Operasi Stasiun kereta LRT Bukit Jalil akan beroperasi lebih panjang pada tanggal 13 – 15 Maret dan berhenti tepat di depan pintu masuk ke area festival, akan memberikan kemudahan bagi penonton dari dan ke area festival, sementara pada saat yang sama mengurangi kemacetan
lalu lintas", tambahnya.

Edisi Festival 2014 tahun ini diperluas menjadi tiga hari dengan lebih dari 30 pengisi acara terkenal didunia untuk menghibur 85.000 penonton. Diantaranya adalah DeadMau5, Armin Van Buuren, Macklemore & Ryan Lewis, Paul Van Dyk, Ghostface Killah dan Raekwon Wu-Tang Clan, Tinie Tempah, Eric Prydz, Rudimental,
Chase & Status, Knife Party dan masih banyak lagi. Pengisi acara FMFA 2014 secara keseluruhan akan diumumkan pada konferensi pers pada tanggal 23 Januari 2014.

Tiket festival yang sekarang dijual melalui www.galactix.asia untuk penjualan tahap kedua diharapkan dapat terjual dalam beberapa hari ini. Dengan pengisi acara yang besar dan terkenal datang ke Malaysia, Promotor telah membagi penjualan tiket menjadi Empat tahap yang akan dijual secara bertahap. para pecinta musik
diharapkan dapat membeli tiket mereka lebih awal untuk ke FMFA tahun ini sebelum kehabisan.
Future Music Festival Asia 2014 adalah pertunjukan yang diselenggarkan oleh Future Music Australia dan Livescape Asia Sdn. Bhd. dan didukung penuh oleh Malaysia Major Events, sebuah divisi dari Malaysia Convention & Exhibition Bureau, sebuah agensi di bawah Kementrian Pariwisata dan Budaya Malaysia.

Pertunjukan ini juga didukung oleh Mixmag sebagai Rekanan Media Global dan MTV sebagai Rekanan Kanal Musik Resmi. Future Music Festival Asia yang epik ini telah menghibur lebih dari 55.000 penonton di bulan Maret lalu telah menjadi festival musik terbesar di wilayah Asia Tenggara saat ini. Malaysia sebagai satu-satunya tuan rumah Future Music Festival di luar Australia.

Untuk festival tahun ini, para penggemar Future Music Festival Asia 2014 akan ditawarkan untuk dapat membeli tiket baik untuk harian untuk tanggal 13, 14 atau 15 Maret 2014 atau tiket terusan yang akan memberikan akses ke tiga hari pertunjukan dari pekan Future Music Festival Asia 2014.

Untuk info atau mendapatkan up date dari Festival, kunjungi:
www.futuremusicfestival.asia atau www.facebook.com/futuremusicasia. Kunjungi
juga www.astateoftrance.com untuk info lebih jauh tentang Armin Van Buuren’s A
State of Trance 650: New Horizons




41


UDG GEAR yang dikenal di seluruh dunia sebagai "produsen tas khusus DJ, artis maupun produser musik" yang telah berpengalaman, dimana tas hasil produksinya selalu dirancang dengan baik dan kuat, mulai mengembangkan lini produknya dengan meluncurkan produk terbarunya.

UDG Laptop/Controller Stand yang didesain khusus, ramping dan fleksibel memiliki dua kaki sebagai jawaban untuk para profesional musik yang perlu menyeimbangkan antara laptop dan controller. "Seperti halnya dengan semua produk yang kami produksi, kami uji dan uji lagi Laptop Stand ini. Kami ingin sepenuhnya puas dengan kualitas luar biasa dari produk akhir kami." Kata Michael Schmeitz, CEO & Pendiri UDG GEAR. "Kami senang untuk mengatakan bahwa produk ini sekarang telah dipasarkan, kami telah melampaui harapan kami sendiri."

UDG Laptop/Controller Stand terbuat dari aluminium pesawat anti-karat kelas satu. Dengan desain yang menyeimbangkan antara bobot yang ringan dengan rangka yang kokoh dan aman, menjadikan UDG Laptop/Controller Stand merupakan pilihan utama bagi DJ/performer dalam industri musik. Produk baru ini mudah untuk dirakit dan ringkas untuk disimpan dalam neoprene sleeve berkualitas yang termasuk dalam paketnya. Fitur terbaik lainnya adalah desain penyangga yang dapat di putar serta ketinggian yang dapat diatur sesuai keinginan.

UDG Creator Laptop / Controller Stand Black ( U6010BL ) sekarang telah tersedia di Dealer2 UDG di Indonesia:

Jakarta : Audiopan, Earthquake dan Ultimate Record Shop
Surabaya : DSX Record & DJ Course (www.dsxdj.com)
Bandung : Little Midi Store (www.tokoalatdj.com)
Jogjakarta : Goldstacks
Malang : DSX Record & DJ Course (www.dsxdj.com)
Bali : DSX Record & DJ Course (www.dsxdj.com)








42


Much of the basis behind the current state of DJing and electronic dance music came from the first generations of raves. Starting with a Roland TB-303 in Chicago, growing to undergrounds in the UK, and creating all manner of subgenres along the way, the story of the rave scene and the DJs who built it is fascinating. Check out the full story inside, including an exclusive interview with the father of acid house, DJ Pierre.


Raves began as an underground movement, where a group of like-minded people would get together and dance (in an enhanced state of consciousness) to all types of electronic music. Raves created a magical environment where people could dance for hours. Rave was founded on groundbreaking electronica and innovative DJs, but the scene encompassed more than just that. Laser lights, fashion and open-minded attitudes helped to build and spread the scene. It was only natural that a movement so magical would grow to epic proportions.

Full Article:
http://www.djtechtools.com/2013/12/19/history-of-the-rave-scene-how-djs-built-modern-dance-music/

43
Main Talk / Free New Year Countdown from Beatport
« on: 31/12/13, 17:11 »


Buat yang tugas tahun baru ini, mungkin bisa cek NYE COUNTDOWNS AND IMPACTS dari beatport buat countdown pas tahun baru, ada 23 clip yang bisa didownload dengan gratis di halaman dibawah ini. Happy new year!

Contohnya bisa cek dibawah ini:




Untuk lengkapnya download di halaman berikut :
http://www.beatport.com/release/nye-countdowns-and-impacts/1220785

44
Main Talk / Richie Hawtin : Plastikman will be back
« on: 20/12/13, 12:54 »


Fans Richie Hawtin bakal seneng denger kalau proyek Plastikmannya bakal dijalanin lagi setelah kurang lebih 11 tahun absen. Dalam sebuah interview dengan Societe Perrier saat event Miami's Art basel, Richie menuturkan rencana peluncuran album Plastikman tahun depan. Dalam moniker Plastikman ini, Hawtin gak cuma menciptakan sound minimal techno yang eksperimental tapi juga membangun sebuah live show yang groundbreaking.

Rekaman wawancaranya bisa dicek di video dibawah ini :



sumber: ITM

45
Main Talk / EMC 2013 : Asia Focus Panel
« on: 20/12/13, 12:42 »


Electronic Music Conference kembali diadain tahun ini di Sidney, Australia. Konferensi ini melibatkan banyak praktisi di dunia EDM seperti Tiesto, Diplo, Laidback Luke, Chuckie, Dillon Francis membahas topik hangat yang ada di industri ini salah satunya adalah topik yang menfokuskan kepada Asia yang dihadiri beberapa promotor terkemuka sebagai speaker dari negara Asia yang dinilai berhasil membangun industrinya di masing masing negara seperti Malaysia, Korea, India, Jepang, Filipina, Thailand, Singapura dan dari Indonesia diwakili 2 orang yaitu Christian Rijanto, co-founder Ismaya Live dan Flic Russell, music director Potato Head Bali.

Berikut beritanya yang diambil dari Inthemix :

Quote
Electronic Music Conference 2013’s focus on the growing Asian market for dance music was thrown into sharp relief yesterday when eight of the region’s biggest players in clubs and festivals chewed over the size and potential for dance music’s growth in the 2.5 billion person market.

Dave Milligan of touring and management company SixSix Asia said that Bangkok “has grown massively in the last couple of years. Ten years ago, when I first moved there, there was very little happening, there was like one big DJ show a year, like Tiesto or Paul Oakenfold or something like that, and now you’ve got, every week, small underground shows, and occasional big festival one-off events as well.” Adam Matthews of Livescape Asia concurred, saying, “This year is going to be the third year [for Future Music Festival Asia], and we’ve seen exponential growth.”

“People now come to see the artists, and they actually understand the music, and they know the songs,” added Christian Rijanto of Indonesia’s Ismaya Group. “It’s a big improvement in terms of the market’s understanding of what the industry is and what the music is.”

South Korean promoter JC Ahn said that, in his country, they’d almost reached saturation point. “We ended up doing the first EDM festival in Korea’s history, and now Korea has several hundred clubs throughout the country, and we’re just overabundant with music festivals throughout the country as well.”


Lebih lengkapnya cek halaman dibawah ini:
http://www.inthemix.com.au/industry/57018/EMC_2013s_Asia_in_Focus_panel_Its_exponential_growth

46
Main Talk / TomorrowWorld 2013 | official aftermovie
« on: 17/12/13, 14:40 »


Seperti biasa, setiap selesai event, ID&T selalu ngerilis video afterparty yang gokil buat TomorrowWorld yang tujuannya mungkin buat bikin ngiri kita yang nggak dateng kesana. Dan setiap tahunnya durasinya selalu nambah terus. Untuk tahun ini mata kita dimanjakan dengan 16 menit kerlap kerlip hingar bingar festival ini. Setelah sukses dengan live streamingnya, mari kita nikmatin aftermovienya disini :


47


Malam sabtu di awal bulan November ada event spesial yang diadain sama Smirnoff Ice Indonesia yang diberi judul Pop Up Club Space AgeKita udah pernah denger event ini dibikin tahun lalu. Smirnoff Ice sukses ngegelar event serial Pop Up Club di 3 tempat berbeda dari bulan Oktober sampai Desember 2012. Di setiap event mereka selalu bikin konsep berbeda. Space Age dipilih menjadi tema, mereka menjanjikan sebuah show yang unik yang akan membawa kita pergi pengalaman yang belum pernah kita rasakan.

ila_rendered

Event ini memakai halaman depan Sampoerna Strategic Square, saat akan masuk venue, sebuah totem besar menyambut kedatangan kita. Setelah melewati cek tiket, kita masuk terowongan yang dihiasi ornamen glow in the dark. Diujung terowongan terdapat Red Area yang lumayan besar, dengan dekorasi panggung futuristik  dan logo Smirnoff Ice raksasa yang megah.

Untuk mengakali lokasi venue yang relatif kecil dan tanpa sekat, panitia menyusun posisi panggung membelakangi yang lain, jadi apabila kita ke belakang Red Area, kita akan ketemu area kedua yaitu Green Area yang mewakil warna Smirnoff Ice Green Apple, rasa baru dari minuman Ready to Drink ini. Posisi panggung yang saling membelakangi ini gunanya agar suara masing masing panggung tidak tubrukan.

ila_rendered
ila_rendered

Area hijau mengambil tema urban jungle, panggungnya dibuat dengan set rigging kotak kotak menjulang tinggi dan dibalut print gedung yang dihiasi daun daun sintetik. DJ Decknya tidak sebesar area pertama dan diatasnya kita bisa liat sebuah apel besar yang menjadi layar dari projektor. Kalau pas masuk kita ngambil sepasang kacamata, bisa dipakai di area ini, karena dengan kacamata ini kita bisa ngeliat efek panggung yang psycadelic.

Event ini dimulai pukul setengah delapan, kurang lebih 1 jam terlambat dari yang direncanakan yang dibuka dengan penampilan dari local talent seperti Midnite Quickie dan Mahesa Utara di Green Area. Di Red Area local talent yang main antara lain Chantal Dewi, Jacqueline, Yasmin, Miko, Whizkid dan Gong. Melihat lineupnya bisa kita baca gimana bedanya musik yang bakal dimainin. Green Area memulai dengan house sampai electro house, sedangkan di Red Area musiknya agak sedikit kencang, mulai dari elektro, trance dan ditutup dengan Hardstyle.

ila_rendered

Menginjak pukul 10 malam, Satin Jacket terlihat masuk keatas panggung menggantikan Mahesa Utara. DJ dengan ciri khas topengnya ini nurunin tempo permainan dengan musik future house santai yang disambut dengan antusias oleh fansnya yang udah nungguin. Selang satu setengah jam kemudian gantian Jack Beats mulai bikin area ini lebih pumping dengan set Deep house sampai tech house. Di area merah, kita bisa liat Whizkid dan Gong membuka set Hardstyle di area ini setelah Miko selesai mainin set Trancenya. Dua DJ dari Hardstyle Batalyon ini bakal ngebuka jalan untuk Alex Kidd dan Kutski yang malam ini memutuskan untuk main back to back Hardstyle Set khusus di event ini.

ila_rendered
ila_rendered

Back to Green Area, di area ini kita bisa nemuin gak cuma stagenya, tapi beberapa gimmick spesial yaitu Free Temporary Tatto dan Free T-Shirt. Untuk dapetinnya gampang banget, cukup ngetwit lalu tunjukin ke yang jaga. T-Shirt yang dibagikan di event ini bisa di-customize sesuai dengan style yang kita pengen terutama buat yang cewe. Kaosnya akan di bongkar langsung di tempat, bisa di ubah bentuknya, di robek robek mengikuti selera. Dan hebatnya kita bisa liat prosesnya. Give thumbs up to the shirt guy! Mad skills!

ila_rendered
ila_rendered
ila_rendered

Menginjak tengah malam di panggung hijau udah ada pergantian pemain yaitu Justin Prime yang ternyata punya darah ambon. Justin yang asal belanda ini ternyata punya nenek moyang dari maluku, dia juga pernah datang ke Indonesia kira kira 21 tahun yang lalu. Hal ini juga diumumkan ke penonton dengan gembira "Hello Jakarta, It's been 21 years, I'm happy to be back!" serunya kepada penonton. Nyong ambon ini mainin set elektro selama kurang lebih satu jam lalu digantikan dengan Moti yang juga dari Belanda. Kurang lebih 30 menit sebelum event ini selesai, MC mengumumkan kepada crowd untuk mengosongkan area dan pindah ke Red area untuk Closing Show.

Pindah ke Red Area, masih terdengar dentuman Hardstyle dari panggung yang diisi sama 2 DJ cantik asal Australia, Kamikaze yang pernah menjadi lineup di Q-Dance, festival Hardstyle paling populer. Dibalik penampilan imutnya, Kamikaze berhasil bikin penonton loncat loncat. Malam ini spesial bagi Hardstyle lover, karena bisa dibilang ini adalah event terbesar yang menampilkan DJ Hardstyle di tanah air. Sembari menunggu Closing Show, kita ngecek booth yang ada di area ini yaitu Light Paint. Photo booth ini tidak seperti biasanya, di booth ini kita bisa foto rame rame dan doodling tulisan dengan glow stick. Fotonya bisa akan langsung di cetak ditempat dan bisa bawa pulang tentunya.

ila_rendered
ila_rendered

Tepat pukul 2.30 pagi, akhirnya saat yang ditunggu tunggu tiba. Kamikaze memberikan DJ Booth kepada Miko yang akan menjadi operator untuk set Closing Show ini. Selama kurang lebih 10 menit kita disuguhi sebuah permainan visual, lighting, laser dan fireworks yang jalan beriringan dengan musik yang sudah dipersiapkan. Set penutupan ini basicly mempertontonkan teknologi yang mengisi panggung malam ini menjadi sebuah art performance yang belum pernah disajikan di tanah air sebelumnya. Setelah set penutupan selesai, lampu menyala dan crowd dipersilahkan pulang ke rumah masing masing.

Smirnoff Ice berhasil menggelar sebuah event spesial tahun ini. Mereka berhasil menyajikan konsep event yang breakthough dengan konsep lain dari yang lain. Mereka sukses menggabungkan desain panggung yang unik, inovasi teknologi dan lineup menjadi satu kesatuan show yang atraktif. Dengan event ini membuktikan bahwa konsep produksi yang kreatif sangat penting agar pengunjung mendapatkan party experience yang lebih. Hal ini patut dicontoh oleh promotor lain agar meluangkan perhatian lebih kepada konsep event sehingga akan selalu ada hal baru yang dinantikan oleh partygoers. Sampai jumpa di Pop Up Club selanjutnya...

ila_rendered
ila_rendered
ila_rendered

48
Main Talk / Martin Solveig Blow Dance
« on: 14/11/13, 15:56 »


Masih inget gimana Martin Solveig pernah bikin promoin Ready to Go-nya, didalam video promonya dia selalu masukin bumbu komedi yang bikin kita nyengir. Sekarang dia balik lagi dengan 3 video yang mempromoin lagu "Blow" yang ia buat bareng Laidback Luke.

Di video pertama kita bisa liat aksinya Laidback Luke yang berperan sebagai Bruce Luke, seorang bintang laga parodi dari bruce lee. Ia mempromosikan deodorant yang diberi nama Blow.



Di video kedua, jelas banget kalo Martin pengen bikin parodi tentang Zoolander. Disini ia memasang Dillon Francis sebagai super model Olli Springer.



Nah video terakhir agak beda dengan kedua diatas, di video ini Martin nggak ngepromoin deodorant, tapi ia berlagak sebagai Gary Course, instruktur senam yang ngajarin kita Blow Dance, 3 gerakan simpel yang lucu. Di satu gerakan kita disuruh ngangkat tangan keatas, tapi tidak boleh terlalu lebar, karena takut sama dengan Tiesto.



Buat yang demen Martin Solveig mungkin musti apalin dance ini, siapa tahu bisa digerakin pas dia main di  Djakarta Warehous Project 2013.

Blow Dance udah mulai beredar di jagad youtube, beberapa video amatir ala harlem shake udah diupload seperti dibawah ini.



49


Menjawab perkembangan komunitas Do It Yourself (DIY), perusahaan audio terkenal Korg bekerjasama dengan littleBits, perusahaan audio open source, meluncurkan perangkat synthesizers DIY.

DIY kit ini terdiri dari 12 modul yang bisa dirakit sendiri. Modul itu antara lain adalah power, two oscillators, filter, envelope, delay, keyboard, micro sequencer, mix, split, random, dan synth speaker.

Bagai merakit Lego, dengan kit ini kita cukup menggabungkan beberapa modul yang ingin kita gunakan. Kalau butuh modul tertentu tinggal kita tempel, kalau nggak butuh tinggal di cabut. So cool!

Perangkat ini bakal dijual mulai bulan depan di website littleBits dengan harga hanya $149! Kita juga bisa melihat aplikasi dari kit ini di websitenya http://littlebits.cc/.





source : http://littlebits.cc/

50


Deadmau5 memutuskan untuk berhenti dari Twitter dan menyerahkan tugas ngetwit kepada manajemennya untuk keperluan bisnis dengan meninggalkan 7 buah lagu yang terinspirasi dari 7 deadly sins.

Ia tidak menjelaskan alasan berhenti dari Twitter. Ia menulis panjang lebar mengenai hal ini di account Tumbler :

"I’m no longer going to be managing my own twitter account for “deadmau5”. I’m going to let management deal with that account. My reasons are my own, not because of something i said, not because of this hilarious I.R.A. vs “ira” craic, not because of lady gaga’s infinite legions of brain dead fans. but as i said… reasons of my own.

Perhaps ill return to that in world as some reincarnation of sort, but for now, that’s off the table for me. I’ll continue to upload new music to my soundcloud, and the twitter account will point you in the right direction for the most recent happenings… but enough’s enough with living on twitter. Time to at least start by living in the studio making music without having to be force-fed stupid shit that annoys me, when all i’m trying to do is connect with fans.

As for the fans, thanks for all your continued support and understanding of my decision to personally unplug myself from the very thing that’s making me upset. As i’ve mentioned, the account will remain alive, and *my team* (yeah i went there) will keep you just as updated on the ongoings with new music and shit that actually matters.

To leave you with some good news, my new Tricaster arrives today. So perhaps ill be streaming video with direct audio a lot more often.

Thanks for having my back on this one.”


7 lagu yang ia publish sebagai bentuk perpisahan kepada followernya memakai nama latin yang berarti 7 deadly sins (sloth, greed, gluttony, envy, wrath, lust, pride). Musiknya sendiri mungkin menceritakan suasana hatinya saat memutuskan berhenti dari twitter. Kita gak bakal nemuin beat electro kencang yang menjadi ciri khas musiknya.

Account soundcloud dimana set ini dipublish tidak memakai Deadmau5 sebagai nama, tapi fuckmylife. Dibawah ini kita bisa stream EPnya :

 


Sumber : Beatportal

Pages: 1 [2] 3 4 5 ... 180


SimplePortal 2.3.3 © 2008-2010, SimplePortal